Zuckerberg mengatakan obrolan bisnis WhatsApp akan mendorong penjualan lebih cepat daripada metaverse – SABC News

Kepala Eksekutif Meta Platforms Inc Mark Zuckerberg mengatakan kepada karyawan pada hari Kamis bahwa WhatsApp dan Messenger akan mendorong gelombang pertumbuhan penjualan perusahaan berikutnya, karena ia berusaha meredakan kekhawatiran tentang keuangan Meta setelah PHK massal pertamanya.

Zuckerberg, menjawab pertanyaan tajam pada pertemuan di seluruh perusahaan seminggu setelah Meta mengatakan akan memberhentikan 11.000 pekerja, menggambarkan pasangan aplikasi perpesanan sebagai “monetisasi sangat awal” dibandingkan dengan raksasa periklanannya Facebook dan Instagram, menurut komentarnya. didengar oleh Reuters.

“Kami berbicara banyak tentang peluang jangka panjang seperti metaverse, tetapi kenyataannya adalah pengiriman pesan bisnis mungkin akan menjadi pilar utama berikutnya dari bisnis kami karena kami bekerja untuk lebih memonetisasi WhatsApp dan Messenger,” katanya.

Meta memungkinkan beberapa konsumen untuk berbicara dan bertransaksi dengan pedagang melalui aplikasi obrolan, termasuk fitur baru yang diumumkan Kamis di Brasil.

Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar di forum internal hari Kamis.

Komentar Zuckerberg di sana mencerminkan pergeseran nada dan penekanan setelah sangat berfokus pada investasi perangkat keras dan perangkat lunak realitas yang diperluas sejak mengumumkan ambisi jangka panjang untuk membangun metaverse yang imersif tahun lalu.

Investor mempertanyakan kebijaksanaan keputusan itu karena bisnis periklanan inti Meta telah berjuang tahun ini, lebih dari separuh harga sahamnya.

Dalam sambutannya kepada karyawan, Zuckerberg mengecilkan berapa banyak pengeluaran perusahaan di Reality Labs, unit yang bertanggung jawab atas investasi metaverse.

Orang adalah pengeluaran terbesar Meta, diikuti oleh pengeluaran modal, yang sebagian besar digunakan untuk infrastruktur untuk mendukung rangkaian aplikasi media sosialnya, katanya.

Sekitar 20% anggaran Meta digunakan untuk Reality Labs.

Di dalam Reality Labs, unit tersebut menghabiskan lebih dari setengah anggarannya untuk augmented reality (AR), dengan produk kacamata pintar terus bermunculan “selama beberapa tahun ke depan” dan beberapa kacamata AR “benar-benar hebat” di akhir dekade ini, kata Zuckerberg.

“Ini dalam beberapa hal adalah pekerjaan yang paling menantang… tetapi saya juga berpikir ini adalah bagian potensial yang paling berharga dari pekerjaan dari waktu ke waktu,” katanya.

Sekitar 40% dari anggaran Reality Labs digunakan untuk realitas virtual, sementara sekitar 10% dihabiskan untuk platform sosial futuristik seperti dunia virtual yang disebut Horizon.

Chief Technology Officer Andrew Bosworth, yang menjalankan Reality Labs, mengatakan kacamata AR harus lebih berguna daripada ponsel untuk menarik pelanggan potensial dan memenuhi standar daya tarik yang lebih tinggi.

Bosworth mengatakan dia berhati-hati dalam mengembangkan “aplikasi industri” untuk perangkat tersebut, menggambarkannya sebagai “ceruk”, dan ingin tetap fokus pada pembangunan untuk khalayak luas.

Posted By : togel hari ini hongkong