WHO mendesak kehati-hatian atas tindakan vaksinasi wajib – SABC News
Sci-tech

WHO mendesak kehati-hatian atas tindakan vaksinasi wajib – SABC News

Vaksinasi wajib atau penerapan penguncian pada orang-orang yang tidak divaksinasi terhadap COVID-19 menimbulkan masalah hak asasi manusia dan negara-negara harus mempertimbangkan tindakan itu “dengan sangat hati-hati”, kata pejabat senior WHO Mike Ryan pada hari Selasa.

Austria memberlakukan penguncian pada orang-orang yang tidak divaksinasi terhadap virus corona pada hari Senin ketika musim dingin mendekat dan infeksi meningkat di seluruh Eropa, dengan Jerman mempertimbangkan pembatasan yang lebih ketat dan Inggris memperluas program pendorongnya ke orang dewasa yang lebih muda.

Eropa kembali menjadi pusat pandemi, mendorong beberapa negara untuk mempertimbangkan kembali menerapkan pembatasan menjelang Natal dan menimbulkan perdebatan tentang apakah vaksin saja cukup untuk menjinakkan COVID-19.

“Ini menimbulkan masalah nyata seputar kebebasan sipil… seputar hak asasi manusia dan itu adalah sesuatu yang harus dipertimbangkan oleh pemerintah dengan sangat hati-hati”, Ryan, kepala program kedaruratan WHO, mengatakan dalam sebuah acara media sosial.

Prancis, Belanda, dan banyak negara di Eropa Timur juga mengalami lonjakan infeksi.

Ryan juga meminta pemerintah untuk menerapkan langkah-langkah itu hanya sebagai upaya terakhir dan dalam waktu sesingkat mungkin.

“Vaksinasi wajib bukanlah cara terbaik untuk mencapai serapan vaksin tertinggi,” tambahnya.

Pemimpin teknis WHO untuk COVID-19, Maria Van Kerkhove, memperingatkan bahwa kasus dan kematian meningkat untuk minggu keempat berturut-turut secara global.

“Dari 3,3 juta kasus yang dilaporkan pada minggu lalu, lebih dari 2,1 juta dilaporkan di Eropa saja. Ini meningkat 8% dari minggu lalu,” katanya, menambahkan bahwa penularan lebih tinggi di negara-negara dengan cakupan vaksinasi yang rendah.

Posted By : togel hari ini hongkong