[WARNING: GRAPHIC CONTENT] Korban kekerasan Phoenix memberi tahu SAHRC bagaimana dia diserang, ditembak selama kerusuhan Juli – SABC News
South Africa

[WARNING: GRAPHIC CONTENT] Korban kekerasan Phoenix memberi tahu SAHRC bagaimana dia diserang, ditembak selama kerusuhan Juli – SABC News

Seorang saksi terus memberikan kesaksian tentang trauma yang mereka derita di Phoenix, KwaZulu-Natal.

Ini karena dengar pendapat tentang kerusuhan sipil bulan Juli oleh Komisi Hak Asasi Manusia Afrika Selatan (SAHRC) berlanjut di Umhlanga di utara Durban.

Lebih dari 350 orang tewas selama kerusuhan sipil di KwaZulu-Natal dan Gauteng.

Ntethelelo Mkhize dari Ntuzuma, utara Durban mengatakan sekelompok orang di Phoenix menembak dan melontarkan hinaan rasial kepadanya.

Mkhize dan teman-temannya sedang mengemudi melalui daerah itu ketika mereka diduga dihentikan, digeledah dan kemudian diserang.

Dia mengatakan tiga temannya tewas dalam serangan itu.

“Ada saat ketika mereka menusuk Nsele dan memasukkan senjata api ke dalam mulut. Pada tahap itu orang lain menyerang dan meretasnya. Dia [was] ketika pria India gemuk lainnya menembak Nsele. Saya mencoba melarikan diri dan orang yang menembak Nsele menembak saya dari sisi jendela.”

“Saat ini terjadi, ada kata-kata diskriminatif yang terjadi.”

Penerjemah: Bisakah Anda memberi tahu panel? [the] diucapkan [words].

Mkhize: “Monyet, anak buah Zuma, apa yang kamu lakukan di Phoenix. Kami akan membunuhmu, semua orang Zuma.”

Berikut adalah proses live streaming:

Posted By : pengeluaran hk hari ini