Warga Afrika Selatan yang mengabaikan vaksin COVID-19 diperingatkan untuk bersiap menghadapi yang terburuk – SABC News
Sci-tech

Warga Afrika Selatan yang mengabaikan vaksin COVID-19 diperingatkan untuk bersiap menghadapi yang terburuk – SABC News

Orang Afrika Selatan yang terus mengabaikan vaksin COVID-19 telah diperingatkan untuk bersiap menghadapi kemungkinan terburuk. Ini muncul selama debat webinar menjelang kampanye akhir pekan Vaksinasi Vooma, dalam upaya untuk mengurangi keraguan vaksin dan mendorong penggunaan vaksin.

Lebih dari 13 juta orang telah divaksinasi lengkap dan empat juta lainnya telah menerima satu dosis vaksin Pfizer.

Para ahli memperkirakan negara itu mungkin mengalami Gelombang ke-4 pandemi menjelang akhir Desember dan awal Januari.

Sekitar 90.000 orang telah menyerah pada pandemi sejak Maret tahun lalu.

Pakar kesehatan Dr David Harrison telah memperingatkan orang Afrika Selatan tentang pentingnya mengambil vaksin COVID sebelum dimulainya Gelombang ke-4.

“Kita bisa menghancurkan kekuatan Gelombang ke-4 jika sebenarnya kita bisa memvaksinasi semua orang yang mungkin dirawat di rumah sakit dan mati. Dan jika kita bisa melakukan itu, akan ada jauh lebih sedikit kesedihan dan duka di negara kita. Dan itu akan jauh lebih tidak rasional untuk menutup ekonomi kita. Jadi, itu harus menjadi prioritas kami, ”kata Harrison.

Pandemi COVID-19 | Mengurangi keragu-raguan vaksin di Afrika Selatan – webinar

Para pemimpin tradisional didesak untuk memainkan peran mereka untuk mendorong masyarakat pedesaan untuk memvaksinasi untuk membantu meminimalkan penyebaran virus. Kepala Suku Matsila di Limpopo, Livhuwani Matsila mengimbau masyarakat untuk mendapatkan vaksinasi untuk melindungi diri mereka dari COVID-19. Dia mengatakan tidak ada yang perlu ditakutkan, karena vaksinasi bukanlah hal baru.

“Jadi, ini benar-benar lanjutan. Ini hanya vaksinasi terhadap segala macam demam. Karena kalau ke luar negeri juga wajib. Isu-isu itulah yang perlu kita bicarakan. Menjamin masyarakat bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dengan program vaksinasi ini. Itu salah satu dari banyak program yang ada untuk melindungi kehidupan manusia. Dan masalahnya adalah ‘wajib’, apakah akan diperkenalkan atau dan bagaimana pandangan kita tentangnya,” kata Matsila.

Kepala Gerakan Regenerasi Moral, Pastor Smangaliso Mkhatshwa telah memperingatkan agar tidak terus-menerus mengabaikan dan informasi menyesatkan tentang pandemi. Dia mengatakan ini adalah beberapa faktor penyumbang yang membuat orang enggan mengambil vaksin.

“Ketidaktahuan yang mengelilingi COVID-19, seperti yang bisa Anda duga dengan jelas; satu, banyak orang takut. Dan mereka juga mendengar cerita yang sangat negatif tentang efek suntikan terhadap COVID-19 dan sebagainya. Jadi, salah satu hal penting yang perlu kita tingkatkan adalah benar-benar memerangi ketidaktahuan dan cara-cara efektif untuk melakukannya adalah memastikan bahwa kita berkomunikasi seefektif mungkin,” kata Mkhatshwa.

Kampanye Vaksinasi Vooma bertujuan untuk mendapatkan lebih dari 400.000 orang divaksinasi setiap akhir pekan. Lebih dari 200 situs vaksin akan dapat diakses oleh anggota masyarakat yang ingin memvaksinasi di seluruh negeri.


Posted By : togel hari ini hongkong