Tingkat pertumbuhan ekonomi SA direvisi turun menjadi 5,2% – SABC News
Business

Tingkat pertumbuhan ekonomi SA direvisi turun menjadi 5,2% – SABC News

Gubernur Reserve Bank Lesetja Kganyago mengatakan tingkat pertumbuhan ekonomi negara itu kini telah direvisi turun menjadi 5,2% dari 5,3% karena dampak kerusuhan Juli dan faktor lainnya.

Kganyago mengatakan kerusuhan ditambah dengan pandemi dan kendala pasokan energi yang sedang berlangsung kemungkinan akan memiliki efek jangka panjang pada kepercayaan investor dan penciptaan lapangan kerja.

pernyataan MPC:

Kganyago mengumumkan bahwa repo rate akan dinaikkan sebesar 25 basis poin menjadi 3,75% efektif mulai 19 November.

“Harga ekspor yang tinggi diperkirakan akan memudar, mungkin lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Penciptaan lapangan kerja yang sangat lemah akan memoderasi konsumsi rumah tangga. Investasi akan tetap dibatasi oleh risiko tinggi pelepasan beban lebih lanjut dan ketidakpastian yang sedang berlangsung. Meskipun risiko fiskal telah mereda, kondisi pembiayaan tetap tidak stabil dan kurva imbal hasil untuk obligasi berdenominasi rand tetap curam.”

Kganyago mengatakan pemulihan ekonomi di pasar negara berkembang terus dipengaruhi secara negatif oleh kecepatan vaksinasi virus corona yang lebih lambat.

Pengumuman Suku Bunga:

Bank mengatakan mata uang yang lebih lemah, tarif impor domestik yang lebih tinggi, dan tuntutan upah yang meningkat menghadirkan risiko kenaikan lebih lanjut terhadap perkiraan inflasi.

Kganyago mengatakan Komite Kebijakan Moneter percaya kenaikan bertahap dalam tingkat repo akan cukup untuk menjaga ekspektasi inflasi tetap berlabuh.

“Harga produsen global dan inflasi harga pangan terus mengejutkan lebih tinggi dalam beberapa bulan terakhir dan bisa melakukannya lagi. Harga minyak telah meningkat tajam dengan harga saat ini jauh di atas tingkat perkiraan kami untuk tahun ini. Harga listrik melebihi perkiraan dan dengan harga yang diatur lainnya terus menghadirkan risiko jangka pendek dan menengah.”

Posted By : keluaran hongkong