Tidak adil mengharapkan negara berkembang untuk meninggalkan bahan bakar fosil: Mantashe – SABC News
Sci-tech

Tidak adil mengharapkan negara berkembang untuk meninggalkan bahan bakar fosil: Mantashe – SABC News

Menteri Energi Gwede Mantashe mengatakan tidak adil mengharapkan negara berkembang seperti Afrika Selatan untuk meninggalkan bahan bakar fosil demi energi hijau.

Dia berbicara di Konferensi Minggu Energi Afrika di Cape Town.

Mantashe mengatakan sebagian besar negara maju sangat bergantung pada bahan bakar fosil untuk pengembangan industri mereka.

Dia mengatakan Afrika Selatan tidak dapat berkomitmen untuk hanya menggunakan energi hijau pada tahap ini karena produksi energi negara itu bergantung pada batu bara.

Dalam video di bawah ini, Mantashe menanggapi pelepasan muatan:

“Batubara memasok 75% energi kita. Pada 2030, kami ingin berada di bawah 60%. Jadi saya tidak tahu apakah itu tidak bergerak, atau menjauh adalah mematikannya segera. Pada tahun 2030, kami ingin batu bara memasok di bawah 60% dari energi kami. Kami berencana untuk memiliki energi terbarukan, meningkatkan perannya sebesar 18% selama periode yang sama,” kata Mantashe.

Pada hari Selasa, Eskom mengumumkan akan mengurangi pemadaman dari Tahap 4 ke Tahap 3 dari pukul 05:00 pada hari Rabu hingga Jumat pukul 05:00.

Selanjutnya pelepasan beban tahap 2 akan dilaksanakan hingga pukul 05:00 pada hari Sabtu 13 November.

Utilitas listrik mengatakan ini karena kekurangan kapasitas pembangkit yang sedang berlangsung.

CEO Eskom Andre de Ruyter bersama dengan eksekutif puncak pemasok energi mengadakan konferensi pers pada hari Selasa, untuk berbicara tentang tantangan terbaru yang ditimbulkan oleh pemadaman bergilir di negara tersebut.

Video di bawah ini adalah media briefing prosiding Eskom:


Posted By : togel hari ini hongkong