Features

Thompson-Herah mencatatkan rekor 100m tercepat kedua di Pra Klasik – SABC News

Juara Olimpiade Elaine Thompson-Herah memenangkan nomor 100 meter putri dalam waktu tercepat kedua di Eugene Diamond League, melewati garis finis dalam 10,54 detik pada hari Sabtu.

Thompson-Herah, yang menyelesaikan nomor ganda 100m-200m untuk Olimpiade kedua berturut-turut di Tokyo, mengatakan dia bahkan mengejutkan dirinya sendiri di Lapangan Hayward, mengalahkan Shelly-Ann Fraser-Pryce hampir dua persepuluh detik. Shericka Jackson finis ketiga untuk mengulang sapuan podium Jamaika di Tokyo.

“Untuk kembali dengan (pribadi terbaik) setelah kejuaraan, itu luar biasa,” kata Thompson-Herah. “Saya belum berlari secepat itu dalam lima tahun.”

Florence Griffith-Joyner dari Amerika adalah satu-satunya wanita yang mencatat waktu lebih cepat dari jarak jauh, setelah menetapkan rekor dunia 10,49 detik pada tahun 1988.

Thompson-Herah yakin dia bisa mengalahkan waktu itu – dan memecahkan rekor 200m juga.

“Saya memiliki lebih banyak dalam diri saya, jadi ya, itu mungkin,” katanya.

Kembalinya Sha’Carri Richardson yang sangat dinanti ke trek berakhir dengan frustrasi saat pebalap Amerika itu finis terakhir. Dia melewatkan Olimpiade karena skorsing satu bulan setelah dites positif menggunakan ganja di uji coba tim AS pada bulan Juni.

“Hitung saya jika Anda mau,” kata Richardson, 21, bersikeras bahwa masih banyak yang harus dia selesaikan. “Aku di sini untuk tinggal.”

Pada nomor 100m putra, peraih medali perunggu Tokyo Andre de Grasse menang dalam 9,74 dibantu angin, dengan pemain Amerika Fred Kerley dan Ronnie Baker masing-masing menyelesaikan di 9,78 dan 9,82.

“Saya tidak merasa seperti saya benar-benar dieksekusi hari itu di final Olimpiade, saya tidak keluar dari blok,” kata de Grasse. “Hari ini saya merasa saya melakukan pekerjaan yang baik untuk keluar dari blok dan transisi saya bagus jadi saya tahu itu akan menjadi balapan yang bagus setelah itu.”

Pertemuan tersebut memperlihatkan penampilan yang cepat, saat petenis Amerika Noah Lyles melompat keluar dari tikungan untuk memenangkan nomor 200 meter putra dalam waktu 19,52 detik yang memimpin dunia setelah finis di urutan ketiga yang mengecewakan di Tokyo.

“Ini haluan kecil yang ketat di akhir musim,” kata Lyles. “Saya merasa (setelah) lima sesi terapi, saya bisa melepaskan apa yang terjadi di Tokyo.”

Juara Olimpiade Athing Mu memenangkan nomor 800 meter putri dalam waktu 1:55.04, balapan terakhirnya musim ini di mana ia juga memenangkan emas dalam estafet 4×400.

“Saya merasa seperti saya hanya berlari tinggi, dan hanya bolak-balik dengan hal-hal, saya tidak benar-benar punya waktu untuk duduk dan benar-benar merangkulnya,” kata pemain Amerika berusia 19 tahun itu. “Jadi mudah-mudahan dalam beberapa minggu ke depan saya akan bisa melakukan itu.”

Dengan absennya saingan utamanya dan pemegang rekor dunia Sydney McLaughlin, peraih medali perak Tokyo Dalilah Muhammad membuat pekerjaan ringan dari rintangan 400 meter, menang lebih dari satu detik dalam 52,77.

Dalam lari halang rintang 3.000 meter putri, Norah Jeruto dari Kenya mencatatkan waktu 8:53,65 untuk menang, sementara petenis Amerika Courtney Frerichs menempati urutan kedua dengan 8:57,77 setelah memenangkan perak di Tokyo.

Posted By : hasil hk