Tembakan keempat melindungi terhadap hasil Omicron yang parah;  COVID dapat meningkatkan risiko pembekuan darah mata yang langka – SABC News
Uncategorized

Tembakan keempat melindungi terhadap hasil Omicron yang parah; COVID dapat meningkatkan risiko pembekuan darah mata yang langka – SABC News

Berikut rangkuman beberapa penelitian terbaru tentang COVID-19. Mereka termasuk penelitian yang memerlukan studi lebih lanjut untuk menguatkan temuan dan yang belum disertifikasi oleh peer review.

Dosis vaksin keempat melindungi vs Omicron selama setidaknya satu bulan

Dosis keempat vaksin COVID-19 dari Pfizer (PFE.N) dan BioNTech (22UAy.DE) memberikan perlindungan tambahan yang signifikan terhadap penyakit parah, rawat inap, dan kematian setidaknya selama satu bulan pada orang yang lebih tua, menurut sebuah penelitian dari Israel yang dilakukan ketika varian Omicron dominan.

Estimasi efektivitas dosis keempat selama hari ke 7 sampai 30 setelah diberikan dibandingkan dengan dosis ketiga yang diberikan setidaknya empat bulan sebelumnya adalah 45% terhadap infeksi, 55% untuk penyakit simtomatik, 68% untuk rawat inap, 62% untuk penyakit berat dan 74% untuk kematian, tim peneliti melaporkan pada hari Rabu di The New England Journal of Medicine. Studi ini membandingkan 182.122 orang berusia 60 dan lebih tua yang menerima dosis keempat dan 182.122 orang yang sangat mirip yang telah menerima dosis ketiga tetapi tidak keempat.

“Hasil penelitian kami di dunia nyata menunjukkan bahwa dosis vaksin keempat, setidaknya pada awalnya, efektif melawan varian Omicron,” kata para peneliti. “Tindak lanjut tambahan akan memungkinkan penilaian lebih lanjut dari perlindungan yang diberikan oleh dosis keempat dari waktu ke waktu.” Sebuah studi Israel yang lebih besar baru-baru ini diterbitkan yang hanya melihat pada tingkat infeksi terobosan dan penyakit serius setelah dosis keempat menemukan bahwa kemanjuran berkurang dengan cepat dibandingkan infeksi tetapi tetap stabil versus penyakit parah.

COVID-19 dapat meningkatkan risiko pembekuan mata yang langka

Pasien dengan COVID-19 mungkin memiliki peningkatan risiko pembekuan darah langka yang mengancam penglihatan di mata selama berbulan-bulan sesudahnya, temuan baru menunjukkan.

Karena infeksi SARS-CoV-2 meningkatkan risiko penyumbatan pembuluh darah di tempat lain di tubuh, para peneliti mempelajari hampir setengah juta pasien COVID-19 untuk melihat apakah mereka akan mengalami pembekuan di pembuluh darah atau arteri retina, jaringan saraf. di bagian belakang mata yang menerima gambar dan mengirimkannya ke otak. Selama enam bulan berikutnya, 65 pasien mengalami oklusi vena retina. Meskipun angka itu rendah, itu mencerminkan peningkatan 54% yang signifikan secara statistik dibandingkan dengan tingkat infeksi pra-COVID, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Kamis di JAMA Ophthalmology. Gumpalan arteri retina 35% lebih umum setelah COVID-19 daripada sebelumnya, tetapi perbedaan itu mungkin karena kebetulan. Gumpalan paling sering terjadi pada pasien dengan kondisi lain yang meningkatkan risiko masalah pembuluh darah, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi.

Risiko pembekuan tampaknya tidak terkait dengan tingkat keparahan infeksi virus corona. Studi ini tidak dapat membuktikan bahwa COVID-19 menyebabkan gumpalan di mata pasien ini, catat para peneliti, dengan mengatakan studi yang lebih besar tentang masalah ini diperlukan.

Risiko infeksi terobosan terkait dengan masalah kejiwaan

Orang dengan masalah kesehatan mental berisiko lebih tinggi untuk infeksi terobosan setelah menerima vaksin COVID-19, data baru menunjukkan.

Para peneliti di California melacak lebih dari seperempat juta pasien yang divaksinasi lengkap dalam sistem kesehatan Urusan Veteran AS. Hampir semua adalah laki-laki, dan kira-kira setengahnya telah menerima setidaknya satu diagnosis psikiatri dalam lima tahun terakhir. Secara keseluruhan, 14,8% mengembangkan infeksi COVID meskipun vaksinasi. Dibandingkan dengan peserta penelitian tanpa diagnosis psikiatri, mereka yang berusia di atas 65 tahun dengan penyalahgunaan zat, gangguan psikotik, gangguan bipolar, gangguan penyesuaian atau kecemasan menghadapi risiko 24% lebih tinggi dari infeksi terobosan, studi tersebut menemukan. Bagi mereka yang berusia di bawah 65 tahun, risikonya hingga 11% lebih tinggi daripada mereka yang tidak memiliki riwayat psikiatri, para peneliti melaporkan pada hari Kamis di JAMA Network Open.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa peningkatan infeksi terobosan pada orang dengan gangguan kejiwaan tidak dapat sepenuhnya dijelaskan oleh faktor sosio-demografis atau kondisi yang sudah ada sebelumnya,” kata pemimpin studi Aoife O’Donovan dari San Francisco VA Health Care System. “Kemungkinan kekebalan setelah vaksinasi berkurang lebih cepat atau lebih kuat untuk orang dengan gangguan kejiwaan dan/atau mereka dapat memiliki perlindungan yang lebih sedikit terhadap varian yang lebih baru.”

Posted By : totobet hk