Features

Sudah Dimahkotai ‘Terhebat’, Felix Raih Lap Kemenangan – SABC News

Allyson Felix belum selesai.

Hanya dua minggu setelah ia meraih emas dalam estafet 4X400m di Tokyo, medali keduanya dari dua medali dari Olimpiade 2020 untuk menjadi wanita yang paling banyak mendapat penghargaan dalam sejarah lintasan dan lapangan, atlet Amerika berusia 35 tahun itu kembali ke lintasan.

Namun setelah tekanan untuk berkompetisi di Game kelima dan terakhirnya – dan semua harapan yang menyertainya – Felix mengatakan kepada Reuters bahwa poros cepat untuk bersaing di Prefontaine Classic hari Sabtu bukanlah beban.

“Bagi saya itu sangat menyenangkan,” kata Felix, yang akan berlomba dalam acara favoritnya – 200 meter – di Eugene, Orgeon’s Hayward Field, di mana dia membuat penampilan perpisahan yang penuh air mata di uji coba terakhir tim AS awal musim panas ini.

“Saya benar-benar hanya ingin dapat bersaing lagi dan melihat para penggemar dan melakukan itu. Saya pikir beratnya uji coba dan apa artinya semua itu, saya pikir itu hanya sedikit lebih berat. ”

Untuk peraih medali Olimpiade 11 kali dan Juara Dunia 13 kali, sedikit kesenangan sudah lama tertunda.

Setelah melahirkan putrinya, Camryn, melalui operasi caesar darurat pada tahun 2018, dia menjadi advokat untuk ibu yang bekerja, menulis sebuah opini di New York Times di mana dia mengatakan dia menghadapi pemotongan gaji dari sponsor termasuk Nike setelah melahirkan. anak.

“Menjadi seorang ibu menginspirasi saya dengan cara yang benar-benar baru, tetapi juga, Anda tahu ketika saya berbicara dan mendengar dari wanita di seluruh industri (yang memiliki) hanya pengalaman bersama,” kata Felix. “Mengetahui kisah Anda belum selesai, bahwa Anda masih memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan. Saya merasa seperti saya membawanya ke Tokyo.”

Di Tokyo, dia mengenakan sepatu dari lini “Saysh” miliknya, yang diluncurkan tahun ini.

“Membangun Saysh selama pandemi benar-benar menantang,” kata Felix. “Itu adalah momen paling membanggakan saya di Olimpiade untuk bisa bersaing dengan sepatu saya sendiri.”

Tantangan pandemi juga meluas ke trek.

Seperti atlet lainnya, Felix harus menunggu selama setahun di Tokyo, berlatih di bawah pembatasan COVID-19, dan menjalani pengujian yang dirinci dalam serial dokumenter mini “BD On Location.”

Dia diuji untuk COVID-19 berkali-kali sehingga dia kehilangan hitungan.

“Putriku, dia juga mengikuti sejumlah tes, hanya dengan hal-hal yang dia lakukan dan sangat menarik bagaimana kami beradaptasi,” kata Felix. “Saya melihatnya beberapa hari yang lalu, dia memberikan bonekanya tes COVID.”

Adapun kehidupan pasca-kompetisi, dia siap untuk menghadapi tantangan baru: pelajaran ski sehingga dia akhirnya bisa bergabung dengan seluruh keluarganya dalam perjalanan liburan tahunan mereka ke Vail.

“Saya selalu di dasar bukit seperti menunggu semua orang kembali,” kata Felix. “Ada begitu banyak pengorbanan.”

Posted By : hasil hk