Saham bergerak lebih tinggi karena dorongan ritel – SABC News
Business

Saham bergerak lebih tinggi karena dorongan ritel – SABC News

Saham AS naik pada hari Selasa, karena pendapatan dari Home Depot dan data penjualan ritel yang lebih kuat dari perkiraan mengisyaratkan kesehatan konsumen yang solid dan meredakan kekhawatiran tentang Federal Reserve yang mungkin perlu menjadi lebih agresif untuk memerangi kenaikan inflasi.

Data menunjukkan penjualan ritel melonjak 1,7% pada Oktober, kenaikan terbesar sejak Maret dan di atas perkiraan 1,4%, menunjukkan orang Amerika telah memulai belanja liburan lebih awal dalam upaya untuk menghindari kekurangan barang di tengah rantai pasokan yang meregang.

Pengecer Home Depot Inc melonjak 5,91% ke rekor tertinggi intraday dan berada pada kecepatan untuk kenaikan persentase satu hari terbesar sejak April 2020 setelah mengalahkan perkiraan penjualan triwulanan hampir $2 miliar dan dengan mudah melampaui pendapatan per tampilan saham.

“Ini membuat orang-orang lega karena prospek ritel masih cukup cerah,” kata Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior di All spring Global Investments di Menomonee Falls, Wisconsin.

“Prospeknya adalah di mana harga naik tetapi belanja konsumen masih kuat dan sepertinya rantai pasokan tertekan tetapi kami masih bisa mendapatkan barang di rak.”

Dow Jones Industrial Average naik 130,41 poin, atau 0,36%, menjadi 36.217,86, S&P 500 naik 26,1 poin, atau 0,56%, menjadi 4.708,9 dan Nasdaq Composite menambahkan 119,85 poin, atau 0,76%, menjadi 15.973,70.

Sub-indeks pilihan konsumen S&P melonjak 1,26% dan merupakan sektor S&P berkinerja terbaik sementara indeks ritel S&P 500 naik 1,30% mencapai rekor tertinggi untuk sesi kedua berturut-turut.

Walmart Inc, pengecer batu bata dan mortir terbesar di negara itu, menaikkan perkiraan penjualan dan laba tahunannya.

Namun, sahamnya menyerahkan keuntungan awal, dan turun 2,57% karena kesengsaraan rantai pasokan mengurangi margin dan membebani sektor kebutuhan pokok konsumen.

Pengecer Target Corp, Macy’s Inc dan Kohl’s Corp akan melaporkan pendapatan minggu ini.

Saham industri juga naik setelah data menunjukkan output manufaktur AS melonjak ke level tertinggi dua setengah tahun di bulan Oktober.

Data positif membantu investor melihat komentar masa lalu dari Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard, yang menyerukan sikap yang lebih hawkish oleh bank sentral dalam menanggapi kenaikan inflasi.

Investor juga telah mengamati kemungkinan bahwa Presiden Joe Biden dapat memilih kepala baru Federal Reserve karena masa jabatan Ketua Jerome Powell akan berakhir pada Februari 2022.

Saham teknologi juga bergerak lebih tinggi, sebagian terangkat oleh kenaikan 6,36% di pembuat chip Qualcomm Inc, yang naik setelah mengatakan pembuat mobil Jerman BMW akan menggunakan chipnya dalam sistem bantuan pengemudi dan sistem self-driving generasi berikutnya.

Pembuat mobil listrik Tesla Inc naik 3,05%, kenaikan pertama dalam empat sesi, bahkan ketika CEO Elon Musk menjual $930 juta saham.

Saham telah jatuh lebih dari 15% minggu lalu setelah Musk mulai menjual saham.

JP Morgan Chase & Co juga menggugat Tesla sebesar $ 162,2 juta atas pelanggaran kontrak terkait dengan waran saham.

Masalah yang menurun melebihi jumlah yang meningkat di NYSE dengan rasio 1,04 banding-1; di Nasdaq, rasio 1,09 banding 1 mendukung penurunan.

S&P 500 membukukan 79 tertinggi baru 52-minggu dan 3 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 138 tertinggi baru dan 179 terendah baru.

Posted By : keluaran hongkong