Prancis memperluas pemantauan laut saat para migran bersumpah untuk mengejar impian Inggris – SABC News
World

Prancis memperluas pemantauan laut saat para migran bersumpah untuk mengejar impian Inggris – SABC News

Prancis berjanji pada hari Kamis untuk meningkatkan pengawasan di pantai utaranya, tetapi para migran yang berkerumun di kamp-kamp darurat tidak mengatakan bahwa atau tenggelamnya hari sebelumnya secara tragis tidak akan menghentikan mereka untuk mencoba menyeberangi Selat ke Inggris.

Tujuh belas pria, tujuh wanita, dan tiga remaja tewas pada hari Rabu ketika perahu mereka kempes di Selat, salah satu dari banyak perjalanan berisiko seperti itu yang dilakukan dengan perahu kecil yang kelebihan muatan oleh orang-orang yang melarikan diri dari kemiskinan dan perang di Afghanistan, Irak, dan sekitarnya.

Kematian itu memperdalam permusuhan antara Inggris dan Prancis, yang sudah berselisih soal Brexit.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan Prancis bersalah dan Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin menuduh Inggris melakukan “manajemen imigrasi yang buruk”.

Presiden Emmanuel Macron membela tindakan Paris tetapi mengatakan Prancis hanyalah negara transit bagi banyak migran dan lebih banyak kerja sama Eropa diperlukan untuk mengatasi imigrasi ilegal.

“Saya akan … mengatakan dengan sangat jelas bahwa pasukan keamanan kami dimobilisasi siang dan malam,” kata Macron selama kunjungan ke ibukota Kroasia Zagreb, menjanjikan “mobilisasi maksimum” pasukan Prancis, dengan pasukan cadangan dan drone mengawasi pantai.

“Tetapi di atas semua itu, kita perlu secara serius memperkuat kerja sama … dengan Belgia, Belanda, Inggris, dan Komisi Eropa.”

Johnson kemudian pada hari Kamis mengumumkan bahwa dia telah menawarkan untuk bertemu Macron dan para pemimpin Eropa lainnya untuk membahas lima langkah yang dia katakan dapat mengurangi penyeberangan.

Mereka termasuk patroli bersama untuk mencegah lebih banyak kapal meninggalkan pantai Prancis paling cepat minggu depan, menggunakan sensor dan radar dan segera mengerjakan kesepakatan pengembalian dengan Prancis dan kesepakatan serupa dengan Uni Eropa, kata Johnson.

“Ini akan memiliki efek langsung dan secara signifikan akan mengurangi – jika tidak menghentikan – penyeberangan, menyelamatkan nyawa, dengan secara fundamental melanggar model bisnis geng kriminal,” kata Johnson dalam sebuah surat yang dia kirim ke Macron dan dipublikasikan di Twitter.

Ketika Inggris meninggalkan UE, Inggris tidak lagi dapat menggunakan sistem blok itu untuk mengembalikan migran ke negara anggota pertama yang mereka masuki.

‘MUNGKIN KITA MATI’

Rabu adalah insiden terburuk dalam catatan di jalur air yang memisahkan Inggris dan Prancis, salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia.

Tetapi para migran di sebuah kamp darurat kecil di pinggiran Dunkirk, dekat pantai, mengatakan mereka akan terus berusaha mencapai Inggris, apa pun risikonya.

“Kemarin menyedihkan dan menakutkan tetapi kami harus pergi dengan perahu, tidak ada cara lain,” kata Manzar, 28 tahun, seorang Kurdi dari Iran, berkerumun di dekat api unggun bersama beberapa temannya.

“Mungkin berbahaya, mungkin kita mati, tapi mungkin akan aman. Kami harus mencoba kesempatan kami. Itu risiko, kita sudah tahu itu risiko.” Manzar mengatakan dia telah meninggalkan Iran enam bulan lalu dan tiba di Prancis 20 hari yang lalu, setelah berjalan melintasi Eropa.

Inggris mengulangi tawaran untuk mengadakan patroli gabungan Inggris-Prancis di lepas pantai Prancis dekat Calais.

Paris telah menolak seruan tersebut dan tidak jelas apakah akan berubah pikiran lima bulan sebelum pemilihan presiden di mana migrasi dan keamanan menjadi topik penting.

Migrasi juga merupakan masalah sensitif di Inggris, di mana juru kampanye Brexit mengatakan kepada pemilih bahwa meninggalkan Uni Eropa berarti mendapatkan kembali kendali atas perbatasan.

London di masa lalu mengancam akan memotong dukungan keuangan untuk kepolisian perbatasan Prancis jika gagal membendung arus migran.

Menteri Dalam Negeri Inggris Priti Patel dijadwalkan bertemu dengan rekan-rekannya dari Prancis, Belgia, Belanda dan Jerman pada hari Minggu di Calais.

Johnson mengatakan dalam suratnya kepada Macron bahwa dia siap untuk meningkatkan pertemuan itu menjadi pertemuan puncak para pemimpin.

Patel mengirim pejabat ke Paris pada hari Jumat.

Komisaris Migrasi Uni Eropa Ylva Johansson mengatakan dia akan menawarkan bantuan keuangan dan bantuan kepada Prancis dari pasukan perbatasan blok itu, Frontex.

‘Tragedi yang KITA TAKUT’

Relawan penyelamat dan kelompok hak asasi mengatakan kemungkinan tenggelam karena penyelundup dan migran mengambil lebih banyak risiko untuk menghindari kehadiran polisi yang semakin meningkat.

“Menuntut hanya penyelundup berarti menyembunyikan tanggung jawab otoritas Prancis dan Inggris,” kata LSM Auberge de Migrants.

Ini dan kelompok lain menunjukkan kurangnya rute migrasi legal dan keamanan tambahan di jalur kereta bawah laut terowongan Euro, yang telah mendorong para migran untuk mencoba penyeberangan laut yang berbahaya.

Juru bicara Johnson mengatakan menyediakan rute yang aman bagi para migran untuk mengklaim suaka dari Prancis hanya akan menambah insentif bagi orang-orang untuk melakukan perjalanan berbahaya.

Jumlah migran yang melintasi Selat telah melonjak menjadi 25.776 sejauh ini pada tahun 2021, naik dari 8.461 pada tahun 2020 dan 1835 pada tahun 2019, menurut BBC, mengutip data pemerintah.

Sebelum bencana hari Rabu, 14 orang tenggelam tahun ini saat mencoba mencapai Inggris, kata seorang pejabat Prancis.

Pada tahun 2020, tujuh orang meninggal dunia dan dua orang hilang, sedangkan pada tahun 2019 empat orang meninggal.

Posted By : pengeluaran hk 2021