Polisi kewalahan selama kerusuhan Juli: Makhura – SABC News
South Africa

Polisi kewalahan selama kerusuhan Juli: Makhura – SABC News

Perdana Menteri Gauteng David Makhura telah menggemakan sentimen para saksi lain di hadapan Komisi Hak Asasi Manusia Afrika Selatan bahwa polisi kewalahan selama kerusuhan sipil Juli.

Makhura bersaksi di depan komisi yang menyelidiki kekerasan dan penjarahan yang meluas yang terjadi di Gauteng dan KwaZulu-Natal.

Kerusuhan merenggut nyawa lebih dari 350 orang di kedua provinsi tersebut.

Makhura mengatakan kepada komisi bahwa pesan yang beredar di media sosial membantu mereka dalam mempersiapkan diri untuk menghadapi kerusuhan. Dia mengatakan pengerahan anggota Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan membantu memulihkan ketenangan.

“Saya harus berkomentar bahwa di banyak daerah ini, warga yang datang ke depan karena polisi benar-benar kewalahan. Saya kira cukup jelas bagi kami bahwa meskipun ada jaminan dari polisi, di provinsi kami, saya harus mengatakan ada banyak jaminan dari polisi, bahwa mereka akan mampu menghadapi situasi tetapi ketika kami mencapai khususnya Senin , jelas polisi kewalahan. Mereka juga melaporkan kepada kami bahwa beberapa anggota kepolisian ketertiban umum telah dikirim ke KwaZulu-Natal untuk pergi dan membantu.”

Prosiding langsung komisi:

Tidak ada peringatan sebelumnya

Sebelumnya pada hari Jumat, Perdana Menteri KwaZulu-Natal Sihle Zikalala menggambarkan kerusuhan yang terjadi di provinsi itu pada bulan Juli sebagai hal yang memalukan.

Memberikan kesaksian di persidangan, Zikalala mengatakan provinsi tersebut tidak menerima peringatan sebelumnya dari badan keamanan negara tentang kerusuhan besar yang akan datang. Dia mengatakan kepada komisi bahwa kantornya mengandalkan pesan media sosial yang memperingatkan penutupan yang direncanakan.

Kerusuhan menyebar dari KZN ke Gauteng setelah penangkapan mantan presiden Jacob Zuma. Ini dimulai dengan penjarahan dan pembakaran lebih dari 20 truk di N3 Mooi River Toll Plaza di KZN.

Zikalala mengatakan kepada komisi bahwa pada 11 Juli setelah pembakaran truk, dia memohon kepada Presiden untuk mengerahkan tentara untuk memulihkan ketertiban.

Perdana Menteri juga menyoroti kepada komisi bahwa polisi dan tentara tidak terkoordinasi dengan baik dan kurang sinergi. Dia menambahkan bahwa tampaknya tidak ada peralatan yang memadai untuk menghadapi situasi tersebut.

Komisi diharapkan juga mendengar kesaksian dari Menteri Pertahanan Thandi Modise hari ini.

Posted By : pengeluaran hk hari ini