PM Irak memimpin rapat keamanan setelah serangan pesawat tak berawak ke kediaman – SABC News
World

PM Irak memimpin rapat keamanan setelah serangan pesawat tak berawak ke kediaman – SABC News

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi lolos tanpa cedera dalam upaya pembunuhan oleh pesawat tak berawak bersenjata di Baghdad, kata para pejabat pada hari Minggu, dalam sebuah insiden yang secara dramatis meningkatkan ketegangan di negara itu beberapa minggu setelah pemilihan umum yang disengketakan oleh kelompok-kelompok milisi yang didukung Iran.

Kadhimi muncul dalam rekaman video yang diterbitkan oleh kantornya pada hari Minggu memimpin pertemuan dengan komandan keamanan tinggi untuk membahas serangan pesawat tak berawak.

Enam anggota pasukan perlindungan pribadi Kadhimi yang ditempatkan di luar kediamannya di Zona Hijau terluka, sumber keamanan mengatakan Reuters.

Tiga pesawat tak berawak digunakan dalam serangan itu, termasuk dua yang dicegat dan dijatuhkan oleh pasukan keamanan, sementara pesawat tak berawak ketiga menghantam kediaman itu, kantor berita negara INA mengutip juru bicara kementerian dalam negeri.

Seorang juru bicara panglima angkatan bersenjata mengatakan situasi keamanan stabil di dalam Zona Hijau yang dibentengi – yang menampung tempat tinggal, gedung-gedung pemerintah dan kedutaan asing – setelah serangan itu.

Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab.

Serangan itu terjadi dua hari setelah bentrokan keras di Baghdad antara pasukan pemerintah dan pendukung partai politik yang didukung Iran, yang sebagian besar memiliki sayap bersenjata, karena kelompok-kelompok itu kehilangan puluhan kursi di parlemen setelah pemilihan umum pada 10 Oktober.

Kadhimi telah memerintahkan penyelidikan atas kematian dan cedera para demonstran dan pasukan keamanan dalam bentrokan itu.

Presiden Barham Salih mengutuk serangan itu sebagai kejahatan keji terhadap Irak. “Kami tidak dapat menerima bahwa Irak akan terseret ke dalam kekacauan dan kudeta terhadap sistem konstitusionalnya,” katanya dalam sebuah tweet.

Ulama Muslim Syiah Moqtada al-Sadr, yang partainya merupakan pemenang terbesar dalam pemilihan bulan lalu, menyebut serangan itu sebagai tindakan teroris terhadap stabilitas Irak yang bertujuan untuk “mengembalikan Irak ke keadaan kacau untuk dikendalikan oleh pasukan non-negara”. .

Amerika Serikat, Arab Saudi dan Iran mengutuk serangan itu.

KERUSAKAN PADA PERUMAHAN

Gambar yang diterbitkan oleh INA menunjukkan kerusakan pada beberapa bagian kediaman perdana menteri dan kendaraan SUV rusak yang diparkir di garasi.

Sisa-sisa pesawat tak berawak kecil bermuatan bahan peledak diambil oleh pasukan keamanan untuk diselidiki, kata seorang pejabat keamanan yang mengetahui serangan itu kepada Reuters.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan siapa yang melakukan serangan itu,” pejabat keamanan dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk mengomentari rincian keamanan.

“Kami sedang memeriksa laporan intelijen kami dan menunggu hasil penyelidikan awal untuk menunjuk pelaku.”

Militer Irak mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan itu menargetkan kediaman Kadhimi dan dia dalam “kesehatan yang baik”. Itu tidak memberikan detail lebih lanjut.

Dua pejabat pemerintah mengatakan kediaman Kadhimi telah terkena setidaknya satu ledakan.

Para diplomat Barat yang berbasis di dekat Zona Hijau mengatakan mereka mendengar ledakan dan tembakan di daerah itu.

PENGUTUHAN AS

Amerika Serikat menawarkan bantuan untuk penyelidikan.

“Tindakan terorisme yang nyata ini, yang kami kutuk keras, diarahkan ke jantung negara Irak,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam sebuah pernyataan.

Kementerian luar negeri Arab Saudi mengatakan serangan itu adalah “tindakan teroris pengecut”, TV Al-Arabiya milik Saudi melaporkan.

Pejabat tinggi keamanan Iran, Ali Shamkhani, mengutuk serangan itu, menyebutnya “hasutan baru” dalam sebuah tweet.

Kelompok-kelompok yang memimpin protes dan keluhan tentang hasil pemungutan suara 10 Oktober adalah milisi bersenjata lengkap yang didukung Iran yang kehilangan banyak kekuatan parlementer mereka dalam pemilihan. Mereka telah menuduh ketidakberesan pemungutan suara dan penghitungan suara, tuduhan yang ditolak oleh pejabat pemilu negara itu.

Demonstrasi oleh pendukung mereka berubah menjadi kekerasan pada hari Jumat ketika pengunjuk rasa melempari polisi dengan batu di dekat Zona Hijau, melukai beberapa petugas.

Polisi menanggapi dengan gas air mata dan tembakan langsung, menewaskan sedikitnya satu demonstran, menurut sumber keamanan dan rumah sakit di Baghdad.

Analis independen mengatakan hasil pemilihan adalah cerminan kemarahan terhadap kelompok bersenjata yang didukung Iran, yang secara luas dituduh terlibat dalam pembunuhan hampir 600 pengunjuk rasa yang turun ke jalan dalam demonstrasi anti-pemerintah yang terpisah pada 2019.

Posted By : pengeluaran hk 2021