Perundingan Koalisi Kota Metsimaholo gagal – SABC News
Politics

Perundingan Koalisi Kota Metsimaholo gagal – SABC News

Ketegangan politik sedang membara di Kotamadya Metsimaholo yang bermasalah. Kebuntuan yang berlarut-larut telah menggagalkan putaran pertama pembicaraan dalam upaya untuk membentuk pemerintahan koalisi multi-partai. Di jantung pergumulan adalah posisi walikota.

Tanpa pemenang langsung, partai-partai besar saling membutuhkan untuk memerintah. Tapi mereka tidak melihat mata ke mata.

Kongres Nasional Afrika (ANC) telah memenangkan 16 dari 46 kursi dewan. Baik Aliansi Demokratik (DA) dan Pejuang Kebebasan Ekonomi (EFF) masing-masing telah memenangkan 12 kursi.

Pemerintah koalisi lain diperlukan untuk memimpin kotamadya yang dilanda krisis.

Setidaknya 24 kursi diperlukan untuk menjadi mayoritas.

NS Berita SABC telah belajar bahwa ada pertempuran atas rantai walikota.

Calon walikota ANC Metsimaholo Lucas Fisher mengatakan mereka siap untuk mengembalikan kotamadya yang runtuh ke kejayaannya.

“Kami belum turun. Kami belum menang. Saya kira indikasi dari pemilih adalah, di situlah mereka menginginkan kita. Sangat mengecewakan bahwa kami belum menang secara langsung tetapi kami puas dengan penampilan kami sejauh ini,” kata Lucas Fisher.

Ini adalah rasa déjàvu untuk Metsimaholo. Koalisi sebelumnya yang melibatkan antara lain DA, EFF dan MCA dibubarkan karena dewan tidak menyetujui anggaran kota. Koalisi lima partai yang goyah, yang dipimpin oleh SACP, sejak 2017, telah penuh dengan ketegangan.

Kotamadya yang diperangi ditempatkan di bawah administrasi pada Februari 2020 setelah gagal mengadakan pertemuan dan meloloskan anggaran.

“Sebagai DA di Metsimaholo, kami bersedia bekerja sama dengan partai politik lain karena kami memahami bahwa keberadaan utama kami adalah untuk melayani rakyat,” kata Thulani Mbana, pemimpin Kaukus DA Metsimaholo.

Ketidaksepakatan di kotamadya menyebabkan pos-pos penting tidak terisi. Perdagangan kuda di antara para kontestan belum berjalan mulus.

Anggota dewan EFF, April Motaung mengatakan mereka senang dengan hasil pemilihan kepala daerah.

“Kami telah meningkatkan persentase suara kami, dari 18% menjadi 25%, dari 8 kursi pada 2016, 2017 melalui pemilu menjadi 12 kursi. Dan dari 12 kursi, kami memiliki dua bangsal, 8 dan 23 … itu adalah pemukiman EFF yang dinamai Panglima Tertinggi, ”kata Motaung.

Freedom Front Plus telah memenangkan tiga kursi.

Asosiasi Komunitas Metsimaholo, yang merupakan bagian dari pemerintahan koalisi yang akan keluar, telah mempertahankan kursi dewannya.

Anggota Asosiasi Komunitas Metsimaholo, Lennox Mashia mengatakan layanan tidak boleh dikompromikan oleh pertengkaran internal.

“Meskipun kami tidak sepenuhnya senang dengan hasilnya, tetapi kami tetap harus berjuang untuk memastikan bahwa kami dapat terlibat dengan pihak lain sebagai pemain peran dalam ruang pemerintahan kotamadya dalam memastikan bahwa kami tidak harus berkompromi. meningkatkan kualitas penyampaian layanan,” kata Lennox Mashia.

Semua mata akan tertuju pada Metsimaholo yang sangat terindustrialisasi menjelang sidang dewan pertama. Partai memiliki waktu tiga bulan untuk membentuk dewan, atau mengambil risiko pemilihan sela lagi.

VIDEO: Ketegangan meningkat di Kota Metsimaholo yang diperangi

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021