Pertempuran hukum Kerajaan VhaVenda kembali menemui hambatan – SABC News
South Africa

Pertempuran hukum Kerajaan VhaVenda kembali menemui hambatan – SABC News

Pertarungan hukum untuk Kerajaan VhaVenda antara Raja Toni Ramabulana-Mphephu dan keponakannya Putri Masindi Mphephu telah menemui hambatan sekali lagi.

Mahkamah Konstitusi telah menolak dengan biaya dan menyatakan tidak sah permohonan Raja Ramabulana-Mphephu. Dia mendekati pengadilan tertinggi di negeri itu untuk meminta Mahkamah Agung memutuskan bahwa Masindi memenuhi syarat untuk memimpin VhaVenda sebagai Ratu, dikesampingkan.

Pada April 2019, SCA menemukan bahwa keputusan mantan presiden Jacob Zuma untuk menunjuk Mphephu-Ramabulana sebagai penjabat raja VhaVenda adalah ilegal dan tidak konstitusional. Disebutkan bahwa keputusan seperti itu mendorong diskriminasi gender.

Ramabulana naik takhta setelah kakak laki-lakinya, Kepala Tshingadzo Mphephu, mengundurkan diri pada 1994 dan kemudian meninggal dalam kecelakaan mobil.

Pakar hukum, Advokat Ntuwiseni Ralikhuvhana menjelaskan: “Satu hal yang muncul adalah negara VhaVenda tidak memiliki raja seperti sekarang. Pengadilan menyatakan tidak sah keputusan SCA dan presiden saat mengeluarkan sertifikat kepada raja saat ini untuk bertindak sebagai raja. Jadi, masalah itu harus kembali ke Pengadilan Tinggi untuk diadili. Itu hanya berarti tidak ada raja seperti sekarang ini.”

Ralikhuvhana mengatakan tetap menjadi tanggung jawab kedua belah pihak untuk memutuskan kepemimpinan sementara yang netral sementara masalah tersebut kembali ke Pengadilan Tinggi untuk diadili.

“Tidak ada yang harus mengambil alih. Namun, itu adalah keputusan keluarga kerajaan untuk duduk dan menempatkan bupati sementara masalah itu masih ditangani oleh pengadilan. Pengadilan tidak menyatakan hal itu, tetapi mengatakan bahwa masalah itu harus kembali ke pengadilan. Setelah ajudikasi itu maka bangsa akan tahu siapa raja mereka yang sebenarnya. Saat ini pengadilan tidak menjawab pertanyaan tentang siapa raja yang sebenarnya,” tambah Ralikhuvhana.

Sementara itu, tampaknya pertempuran selama satu dekade untuk menentukan siapa yang akan menjadi raja atau ratu VhaVenda masih jauh dari selesai. Dan masih harus dilihat siapa yang akan mengambil alih sebagai bupati untuk negara Vha-Venda saat pertempuran hukum berlanjut.

Dalam video ini, pengadilan menyatakan Toni Mphephu-Ramabulana tidak sah sebagai raja VhaVenda:

Posted By : pengeluaran hk hari ini