Pendanaan iklim untuk transisi dari batu bara: kesempatan untuk mengubah sejarah di Afrika Selatan – SABC News
Opinion

Pendanaan iklim untuk transisi dari batu bara: kesempatan untuk mengubah sejarah di Afrika Selatan – SABC News

Pada hari pembukaan konferensi iklim internasional COP26, kemitraan pembiayaan diumumkan antara Afrika Selatan dan konsorsium yang terdiri dari Prancis, Jerman, Inggris, AS, dan Uni Eropa (UE). Kemitraan ini bertujuan untuk mendukung transisi yang adil di Afrika Selatan menuju ekonomi dan masyarakat yang rendah karbon dan tahan iklim. Pada dasarnya transisi yang adil adalah transisi di mana tidak ada seorang pun yang tertinggal.

Kemitraan ini memobilisasi dana awal R131 miliar (US$8,5 miliar) selama tiga hingga lima tahun ke depan. Beberapa di antaranya dalam bentuk hibah dan beberapa lainnya adalah pembiayaan utang lunak (lebih murah daripada utang komersial).

Kemitraan ini dimaksudkan untuk memungkinkan berbagai hasil. Salah satunya adalah untuk mempercepat proses perpindahan dari karbon dalam sistem kelistrikan. Pembangkit listrik Afrika Selatan sebagian besar bergantung pada batu bara dan negara tersebut telah berkomitmen untuk mengurangi emisi sesuai dengan Perjanjian Paris. Ini baru-baru ini memperbarui kontribusi yang ditentukan secara nasional untuk upaya pengurangan emisi internasional. Yang penting, keuangan akan mendukung pekerja dan masyarakat yang akan terkena dampak saat negara menjauh dari batu bara.

Tujuan lainnya adalah untuk mendukung solusi berkelanjutan untuk utang perusahaan listrik Afrika Selatan dan memastikan keberlanjutan keuangan jangka panjangnya dalam konteks reformasi sektor listrik.

Terakhir, kemitraan ini akan menyalurkan pembiayaan untuk pengembangan kendaraan listrik dan sektor hidrogen hijau.

Satuan tugas yang mencakup mitra nasional dan internasional akan mengembangkan spesifikasi dukungan di tahun mendatang.

Pengumuman tersebut menjadi berita utama internasional dan sangat signifikan karena berbagai alasan. Tawaran keuangannya besar; ia memiliki unsur keadilan yang kuat; ini bukan hanya tentang beberapa proyek individu; dan ini untuk negara yang telah lama dibentuk di sekitar ketergantungannya pada batu bara.

Kemitraan ini merupakan peluang penting bagi Afrika Selatan pada saat yang kritis jika didekati secara strategis dan jika politik dalam negeri dapat dikelola. Kegagalan untuk melibatkan kemitraan secara strategis akan menyia-nyiakan momen, menghasilkan hasil tambahan yang tidak akan membuka transisi yang adil yang sangat dibutuhkan negara. Kegagalan untuk menjinakkan politik akan membahayakan seluruh aliran keuangan.

Signifikansi keuangan

Dengan nilai awal US$8,5 miliar, kemitraan ini berpotensi menjadi salah satu transaksi keuangan iklim individu terbesar hingga saat ini. Transaksi Dana Iklim Hijau yang besar mendekati angka US$1-3 miliar.

Unsur keadilannya penting. Ini memiliki fokus eksplisit untuk mendukung mereka yang menghadapi dampak transisi langsung, seperti sekitar 80.000 penambang batu bara dan masyarakat yang bergantung padanya.

Kemitraan ini membayangkan bahwa pendanaan iklim akan memungkinkan transisi sektor energi, yang berbeda dengan fokus pendanaan iklim pada proyek-proyek hijau individu.

Akhirnya, kemitraan ini penting karena telah diumumkan terlepas dari warisan batubara Afrika Selatan dan pemain lama yang berpengaruh. Negara ini telah menghabiskan lebih dari 100 tahun membangun ekonomi yang keunggulan kompetitifnya didasarkan pada batu bara sebagai sumber energi utamanya. Penelitian saya mencerminkan seberapa banyak aliran dari ini. Warisan batubara terlihat dalam infrastruktur fisik, cara sektor energi diatur dan bentuk institusi sektor energi. Ini mempengaruhi cara aliran keuangan dan kontrak sektor listrik ditulis. Dan ada kelompok-kelompok kuat yang memiliki kepentingan pribadi untuk mempertahankannya selama mungkin.




Baca lebih lajut:
Jaringan listrik Afrika Selatan berada di bawah tekanan: bagaimana dan mengapa


Ironisnya, warisan inilah yang memungkinkan Afrika Selatan untuk menawarkan pengurangan emisi yang signifikan dan hemat biaya secara global kepada dunia seiring dengan perubahan arah. Listrik Afrika Selatan adalah yang paling intensif karbon di dunia. Karena energi terbarukan sekarang merupakan bentuk pasokan listrik termurah, dekarbonisasi pasokan listrik negara dengan mempercepat penurunan bertahap armada batubara akan menghasilkan pengurangan emisi dalam jumlah besar dengan biaya yang sangat rendah, terutama dibandingkan dengan opsi pengurangan emisi yang lebih mahal di sektor lain. dan negara.

Namun tantangan politik dan kelembagaan untuk mewujudkan transisi ini sangat nyata.

Tantangan

Target global untuk mencapai rata-rata emisi nol karbon bersih pada tahun 2050 merupakan tantangan besar. Ini membutuhkan perubahan yang cepat dan mengganggu karena ekonomi dan masyarakat secara global mengalami dekarbonisasi dalam tiga dekade. Tapi teknologi dan keuangan sudah mendorong transisi. Hal ini dapat dilihat pada penurunan besar-besaran dalam biaya energi terbarukan dan percepatan pergeseran portofolio keuangan ke investasi hijau. Kapitalisme global kini berorientasi pada ekonomi rendah karbon.

Sebagai ekonomi terbuka kecil, Afrika Selatan tidak dapat melawan atau mengendalikan kekuatan-kekuatan ini. Dan negara ini berada dalam posisi awal yang rentan sebagai salah satu ekonomi paling intensif karbon di dunia. Tidak ada banyak waktu untuk menghindari terpinggirkan secara ekonomi karena ekonomi yang lebih kaya dan lebih gesit bergerak di sekitar tujuan nol bersih. Afrika Selatan akan membutuhkan semua dukungan yang dapat diperolehnya untuk mengikuti laju perubahan.

Untungnya, seperti yang ditunjukkan oleh studi oleh National Business Initiative dan Meridian Economics-CSIR, dekarbonisasi listrik yang dipercepat memiliki dua keuntungan besar. Ini adalah cara termurah untuk menyediakan pasokan listrik yang andal bagi perekonomian. Dan energi terbarukan memiliki lead time terpendek untuk dibangun. Jadi mereka adalah cara tercepat dan termurah untuk mengangkat negara dari kesengsaraan pemadaman listrik saat ini.




Baca lebih lajut:
Mitos dan kebenaran seputar lelang energi terbarukan Afrika Selatan baru-baru ini


rincian

Pengumuman kemitraan transisi yang adil telah mencapai ruang politik dan platform implementasi (gugus tugas) untuk mulai mengerjakan detail dukungan. Rincian ini mencakup jenis instrumen pembiayaan, untuk apa pembiayaan akan digunakan, campuran hibah dan utang, serta syarat dan ketentuan pembiayaan. Lingkup awal tindakan yang didukung, sumber pembiayaan, dan persyaratan akan diidentifikasi dalam waktu enam bulan, dengan program kerja kemitraan penuh dan rencana investasi yang digariskan dalam satu tahun kalender.

Saat ini, ada banyak pandangan tentang seperti apa detailnya. Ini termasuk Transaksi Energi Berkeadilan Eskom, Transaksi Transisi Adil Ekonomi Meridian dan Komisi Iklim Presiden.

Gugus tugas harus mencari cara untuk:

  • memastikan terciptanya mata pencaharian ekonomi alternatif, menarik dan berkelanjutan di daerah-daerah yang bergantung pada batu bara
  • memprioritaskan pengeluaran untuk kegiatan yang akan membantu mengorientasikan kembali sektor energi Afrika Selatan secara mendasar daripada hanya mencapai perubahan bertahap
  • memastikan bahwa komponen hibah dan keuangan lunak dari kemitraan digunakan untuk meningkatkan alih-alih menekan investasi komersial
  • mencapai kecepatan transisi yang selaras dengan komitmen iklim internasional Afrika Selatan.



Baca lebih lajut:
Utilitas listrik Afrika Selatan yang bermasalah sedang diatur ulang: CEO menetapkan caranya


Politik

Namun jika detail teknisnya dahsyat, pidato Menteri Mineral dan Energi baru-baru ini, Gwede Mantashe, menunjukkan bahwa politik dalam negeri lebih dari itu. Bertentangan langsung dengan dukungan vokal Ramaphosa terhadap jalur kemitraan dan dekarbonisasi, Mantashe berpendapat bahwa Afrika Selatan harus terus mengeksploitasi sumber daya batu baranya, menunjukkan bahwa kemitraan tersebut merupakan upaya untuk menekan negara tersebut agar sesuai dengan agenda internasional yang tidak ada dalam agenda negara tersebut. kepentingan terbaik.

Terlepas dari kenyataan ekonomi dari transisi energi global yang sedang berjalan, dan kegagalan teknis, ekonomi, dan sosial yang semakin nyata dari sistem energi berbasis batu bara Afrika Selatan, tantangan politik untuk meninggalkan jalur warisan batu bara sudah jelas.Percakapan

Emily Tyler, Asosiasi Penelitian Kehormatan Institut Iklim dan Pembangunan Afrika, Universitas Cape Town

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

Posted By : keluaran hk hari ini 2021