Pemilihan pemerintah lokal Afrika Selatan: mengapa banyak hal bergantung pada hasilnya – SABC News
Opinion

Pemilihan pemerintah lokal Afrika Selatan: mengapa banyak hal bergantung pada hasilnya – SABC News

Lebih dari 250 pemilihan lokal akan diadakan di setiap kotamadya Afrika Selatan pada 1 November. Lebih dari 10.000 anggota dewan harus dipilih. Untuk alasan ini, lebih dari 95.000 kandidat telah dicalonkan, termasuk lebih dari 1.500 kandidat independen.

Bagaimana mereka mengkomunikasikannya kepada publik selama kampanye mereka sangat ditentukan oleh manifesto pemilu mereka, debat media antara partai-partai, iklan pemilu mereka dan komentar dadakan mereka selama kampanye.

Skala pemilu tidak memungkinkan untuk direduksi menjadi satu jawaban tentang apa yang dipertaruhkan dan bagaimana berbagai pihak mengartikulasikannya. Juga tidak benar untuk berasumsi bahwa presentasi partai-partai tentang esensi pemilu sama dengan presentasi publik.

Partai-partai utama – Kongres Nasional Afrika (ANC), Aliansi Demokratik (DA) dan Pejuang Kebebasan Ekonomi (EFF) – menggambarkan pemilu dalam istilah yang berbeda, yang dengan sendirinya penting untuk dianalisis.

Dua pendekatan telah mendominasi kampanye pemilu. Kongres Nasional Afrika dan Pejuang Kebebasan Ekonomi berkonsentrasi pada isu-isu nasional dan menggunakan kampanye nasional untuk menjangkau para pemilih. Aliansi Demokratik juga menggunakan kampanye nasional tetapi lebih berkonsentrasi pada isu-isu lokal pemberian layanan.

Interaksi antara nasional dan lokal ini merupakan kontributor penting untuk mengembangkan pemahaman tentang apa pemilu ini.

Pilkada bukan hanya tentang siapa yang akan memerintah kotamadya. Ini juga akan menunjukkan apa yang terjadi dalam politik partai di Afrika Selatan, apa tren terbaru, bagaimana kinerja para pemimpin beberapa partai yang masih relatif baru, apakah politik identitas muncul sebagai ciri politik Afrika Selatan, dan apakah pemerintah koalisi sedang fitur jangka panjang atau fenomena transisi.

Kongres Nasional Afrika

Kongres Nasional Afrika adalah partai yang memerintah di tingkat nasional, dan di sebagian besar provinsi dan mayoritas dewan lokal. Manifesto pemilihan dan pernyataan para pemimpin utamanya sangat terkonsentrasi pada pembangunan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja.




Baca lebih lajut:
Pemilihan lokal Afrika Selatan: pendatang baru kemungkinan akan menjadi pemenang besar


Sejak tahun 1994, slogan pemilihannya telah menjadi “kehidupan yang lebih baik untuk semua” dan sekarang; “Membangun komunitas yang lebih baik bersama-sama”.

Oleh karena itu, penekanannya adalah pada peningkatan sosial ekonomi, yang bergantung pada kebijakan yang dikembangkan di tingkat nasional dan provinsi.

Otoritas lokal memiliki kapasitas yang lebih kecil untuk pembangunan ekonomi tetapi dapat menyediakan infrastruktur dan layanan lokal untuk memungkinkan pembangunan tersebut. Pendekatan pemilihan Kongres Nasional Afrika adalah untuk menghindari fokus pada penyediaan layanan lokal dan pembangunan infrastruktur kota. Itu karena ini adalah sektor tata kelola di mana salah urus dan kurangnya kapasitas paling terlihat.

Di mana tidak dapat dihindari untuk mengatasinya, Presiden Kongres Nasional Afrika Ramaphosa telah meminta maaf atas keadaan yang buruk dan menjauhkan diri dari malpraktik di masa lalu.

Sebuah fitur dari pemilihan ini adalah bagaimana sebagian besar partai mencoba untuk berkonsentrasi pada catatan pemerintahan mereka sendiri di masa lalu dan keberhasilan mereka. Oleh karena itu, Kongres Nasional Afrika dan Ramaphosa menggunakan keberhasilan pemerintah Kongres Nasional Afrika dengan program bantuan ekonomi dan sosial selama pandemi COVID-19 sebagai cetak biru untuk inisiatif pemulihan lokalnya.

Oleh karena itu, mendekati pemilihan ini sebagai skala nasional dan kandidat lokalnya tidak banyak tampil dalam kampanye.

Aliansi Demokratis

Dorongan utama dari kampanye Aliansi Demokratik adalah bahwa mereka dapat memberikan hasil di tingkat lokal:

DA menyelesaikan sesuatu.

Hasil ini terutama dalam bentuk layanan dan infrastruktur lokal. Catatan pemerintahan mereka di dewan di mana mereka adalah partai mayoritas telah menjadi titik acuan utama mereka dalam kampanye. Oleh karena itu, dimaksudkan untuk meyakinkan para pemilih bahwa rekam jejak mereka harus diperluas ke dewan-dewan yang dikendalikan oleh Kongres Nasional Afrika dan partai-partai lain.

Kongres Nasional Afrika dan komentator menentang pendekatan ini dengan mengklaim bahwa keberhasilan ini hanya berlaku untuk wilayah penduduk berpenghasilan tinggi dan wilayah bisnis, dan tidak untuk pemukiman informal dan kota kecil. Oleh karena itu, gagasan tentang perpecahan rasial di tingkat lokal merupakan bantahan Kongres Nasional Afrika atas pesan Aliansi Demokratik.

Kontroversial dalam pemilihan ini adalah bencana poster Aliansi Demokratik di Phoenix di KwaZulu-Natal. Meskipun bukan bagian dari strategi kampanye utamanya, ia mengeksploitasi politik identitas dalam konteks India dan Afrika. Menurut definisi, ini adalah pendekatan yang memecah belah dan berisiko tinggi, yang mengungkap elemen-elemen bermasalah dari politik nasionalis.




Baca lebih lajut:
Apa yang dikatakan poster pemilihan yang menghasut tentang Aliansi Demokratik Afrika Selatan


Aliansi Demokratik adalah salah satu protagonis politik koalisi di tingkat lokal, tetapi pengalamannya – terutama di dewan metropolitan Gauteng – memotivasinya untuk mengkampanyekan mayoritas mutlak. Negosiasi koalisi setelah pemilu, bagaimanapun, akan menjadi tugas utama bagi DA. Ketua federalnya, pernyataan Helen Zille sebelumnya tentang Kongres Nasional Afrika sebagai kemungkinan mitra, akhir-akhir ini cukup menarik perhatian. Zille menunjukkan bahwa Kongres Nasional Afrika tidak berbagi nilai-nilai Aliansi Demokratik dan oleh karena itu koalisi dengan mereka tidak akan dapat dibayangkan. Namun, para pemimpin Aliansi Demokratik lainnya ingin lebih pragmatis dan tidak menutup opsi apa pun.

Pejuang Kemerdekaan Ekonomi

Para Pejuang Kemerdekaan Ekonomi menggelar kampanye yang sangat visual dengan poster dan baliho yang menonjol. Mendefinisikan dirinya sebagai partai sosialis dalam manifesto pemilihannya yang lebih dari 570 halaman, sulit untuk mengidentifikasi area ceruk yang tersisa dari Kongres Nasional Afrika.

Fokusnya pada masa lalu pada tanah dan pengambilalihan tanpa kompensasi tidak dapat berkembang menjadi isu kampanye nasional. Kurangnya pengalaman di pemerintah daerah juga membuat sulitnya menggunakan pendekatan pihak lain dalam menyajikan rekam jejak mereka sebagai pembenaran atas dukungan mereka.

Para Pejuang Kebebasan Ekonomi mengikuti Kongres Nasional Afrika dalam berkonsentrasi pada isu-isu nasional. Kampanyenya, bagaimanapun, tidak mengembangkan tema sentral. Karena tidak ada letusan politik yang benar-benar kontroversial selama kampanye pemilu, tidak ada peluang nyata bagi Pejuang Kemerdekaan Ekonomi untuk memanfaatkannya.

Partai-partai kecil seperti ActionSA dan Freedom Front Plus melakukan kampanye lokal atau provinsi dan berkonsentrasi pada isu-isu lokal. Ini menyajikan pandangan tentang bagaimana pihak-pihak ini mendekati pemerintah daerah sebagai bagian dari keluarga pemerintah.

Apa yang dipertaruhkan?

Pemilu 2021 akan menentukan aspek penting bagi warga negara dari masa depan politik Afrika Selatan. Apa masa depan Kongres Nasional Afrika dan apa dampak Ramaphosa pada pemilihan ini?

Ke arah mana Pejuang Kebebasan Ekonomi dan Aliansi Demokratis bergerak? Apakah ada masa depan bagi calon independen dalam politik Afrika Selatan, khususnya pada pemilu 2024?

Akankah partisipasi pemilih mengikuti penurunan pada pemilu 2016? Akankah dinamika koalisi 2021 berbeda dengan setelah pemilu 2016?.

Inilah yang sebenarnya terjadi pada pemilu 2021.Percakapan

Dirk Kotze, Profesor Ilmu Politik, Universitas Afrika Selatan

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

Posted By : keluaran hk hari ini 2021