Pembuat mobil Cina menargetkan lebih banyak penjualan Eropa dengan EV bintang lima – SABC News

Pembuat kendaraan listrik China (EV) telah mengarahkan pandangan mereka untuk memenangkan hati pengemudi Eropa dan pelanggan korporat besar dengan mobil yang lebih terjangkau yang hadir dengan peringkat keselamatan tertinggi dan banyak fitur teknologi tinggi.

Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa EV China telah menerima peringkat Program Penilaian Mobil Baru Eropa (NCAP) bintang lima – sebuah pencapaian yang membutuhkan kendaraan pemuatan dengan fitur keselamatan aktif dan pasif yang melampaui persyaratan hukum.

“Semua pembuat EV China ingin mencapai peringkat bintang lima Euro NCAP agar lebih kompetitif di pasar Eropa,” kata Brian Gu, presiden pembuat EV China Xpeng (9868.HK).

Gu mengatakan Xpeng telah menghabiskan tiga tahun terakhir membangun toko dan pusat layanan di Denmark, Belanda, Norwegia, dan Swedia – dengan beberapa penjualan awal di Norwegia – sebelum peluncuran resmi sedan P7 listrik dan kendaraan sport (SUV) G9 tahun depan. ) di empat negara.

Pembuat EV Cina telah mengakui bahwa keselamatan memainkan bagian yang sangat penting dari proses penjualan, kata Matthew Avery, direktur Thatcham Research, sebuah pusat penelitian mobil Inggris yang didanai oleh perusahaan asuransi dan anggota dewan Euro NCAP.

Peringkat Euro NCAP bintang lima dipandang sebagai kunci untuk mengatasi sisa kekhawatiran Eropa atas kualitas mobil buatan China, setelah kegagalan uji tabrak yang mengerikan pada tahun 2006 dan 2007 menciptakan kesan bahwa mobil dari China tidak aman.

Mungkin yang lebih penting untuk penjualan, peringkat keselamatan yang tinggi juga membuka pasar armada mobil korporat yang berpotensi besar bagi pembuat EV China.

Penjualan armada menghasilkan sekitar setengah dari semua penjualan mobil di pasar utama termasuk Jerman, Prancis, dan Inggris Raya, dan banyak pembeli korporat mengutamakan keselamatan.

“Penjualan armada sangat penting dan banyak armada memiliki peringkat bintang lima wajib untuk membeli mobil,” kata Avery.

PERUSAHAAN PENYEWAAN MOBIL

Terlebih lagi, banyak armada ingin segera beralih ke EV untuk memenuhi tujuan keberlanjutan. Tetapi armada perusahaan telah berjuang untuk mendapatkan cukup EV di Eropa karena masalah rantai pasokan telah mendorong waktu tunggu untuk beberapa model menjadi lebih dari 12 bulan.

Permintaan yang tinggi untuk mobil listrik di tengah kekurangan rantai pasokan telah memungkinkan pembuat mobil Eropa menaikkan harga EV dan lebih fokus pada klien ritel, daripada pelanggan seperti perusahaan persewaan mobil yang secara tradisional kurang menguntungkan bagi mereka.

Itu telah menciptakan jendela peluang bagi pembuat EV China yang telah mencuri pawai di sebagian besar saingan asing di China, sejauh ini merupakan pasar EV terbesar di dunia.

Pada bulan Oktober, misalnya, perusahaan persewaan mobil Jerman Sixt (SIXG.DE) mengatakan akan membeli sekitar 100.000 EV dari BYD (002594.SZ), dimulai dengan SUV Atto 3 yang menerima peringkat bintang lima Euro NCAP yang didambakan pada bulan yang sama. .

China’s Great Wall Motors (GWM) (601633.SS) menerima peringkat bintang lima pada bulan September untuk SUV hybrid WEY merek Coffee 01 dan sedan listrik Funky Cat merek ORA.

Pembuat mobil Eropa juga mengejar peringkat bintang lima untuk kendaraan listrik dan hibrida mereka, dari BMW (BMWG.DE) iX hingga Volkswagen (VOWG_p.DE) ID.4 dan ID.5. Pada bulan Oktober, Mercedes mendapatkan peringkat teratas untuk sedan EQE-nya dan fitur bantuan pengemudinya menerima nilai tertinggi hingga saat ini dari Euro NCAP.

Pembuat EV China Aiways belum menempatkan crossover listrik U6 melalui langkah NCAP tetapi juga menembak untuk peringkat tertinggi yang ditawarkan, kata Alexander Klose, yang mengepalai operasi pembuat mobil di luar China.

Dia mengatakan Aiways telah berinvestasi dalam fitur keselamatan ekstra untuk U6 guna membuka peluang penjualan ke armada Eropa, termasuk perusahaan persewaan mobil, saat mulai dijual tahun depan.

“Akan ada permintaan alami untuk kendaraan seperti milik kami yang lengkap dan datang dengan harga yang sangat kompetitif,” katanya, seraya menambahkan bahwa Aiways berharap dapat menjual 30.000 EV di Eropa pada tahun 2023, naik dari sekitar 5.000 tahun ini.

PERSYARATAN DASAR

Konsultan mobil Prancis Inovev mengatakan sekitar 155.000 mobil buatan China terjual di Eropa dalam sembilan bulan pertama tahun 2022, atau 1,4% dari pasar. Perusahaan China berada di jalur yang tepat untuk mencapai 150.000 mobil tahun ini, hampir dua kali lipat dari penjualan 80.000 pada tahun 2021.

Tetapi hampir setengah dari mobil China yang terjual adalah EV, menurut Inovev, memberi mereka 5,8% pangsa pasar kendaraan listrik sepenuhnya Eropa.

Wakil presiden Inovev Jamel Taganza mengatakan semua mobil China yang dijual di Eropa akan menjadi EV dalam beberapa tahun, dengan model yang lebih murah dalam perjalanan.

Pada tahun 2030, Inovev memperkirakan EV akan mencapai 40% dari penjualan mobil baru Eropa dan merek China akan mewakili antara 12,5% hingga 20% dari pasar listrik sepenuhnya, dengan penjualan antara 725.000 dan 1,16 juta kendaraan.

“Ini perkiraan konservatif,” kata Taganza. “Tapi itu bisa meningkat lebih cepat, terutama jika pembuat mobil Eropa tidak menjawab kebutuhan Eropa akan EV yang terjangkau.”

Mendapatkan peringkat bintang lima mahal bagi pembuat mobil karena itu berarti berinvestasi dalam fitur keselamatan tambahan dari airbag ekstra hingga sistem penghindaran tabrakan, bantuan pengemudi, dan pemantauan pengemudi.

Avery dari Thatcham mengatakan pembuat EV China telah secara aktif terlibat dengan Euro NCAP dan dengan bersemangat melakukan investasi yang diperlukan untuk mendapatkan peringkat teratas.

“Lupakan apa yang mungkin Anda pikirkan bahwa Cina berarti kualitas yang lebih rendah atau kinerja keselamatan yang lebih rendah,” katanya. “Kualitas mereka sekarang lebih baik dari yang lain.”

BYD meluncurkan tiga mobil di beberapa pasar Eropa dan akan menambah lebih banyak model dan pasar tahun depan, yang semuanya harus memiliki peringkat keamanan tertinggi, kata Michael Shu, direktur pelaksana BYD Eropa.

“Kami pikir peringkat bintang lima harus menjadi persyaratan yang sangat mendasar,” katanya.

‘MENGGUNAKAN KEUNTUNGAN ITU’

ORA Funky Cat dari Great Wall Motor, sementara itu, akan diluncurkan di Inggris, Jerman, Irlandia, dan Swedia akhir tahun ini.

Mulai sekitar 32.000 pound ($ 36.330) di Inggris, atau sekitar 5.000 pound lebih murah daripada ID.3 VW, fitur Funky Cat termasuk pengenalan wajah untuk menyimpan preferensi tempat duduk, sistem bantuan pengemudi, kamera mundur, dan pengisian daya telepon nirkabel.

Toby Marshall, direktur penjualan dan pemasaran Inggris untuk merek ORA GWM, mengatakan jika sebuah mobil dibuat dengan baik, sarat dengan fitur, memiliki tingkat keamanan yang tinggi, dan harga bersaing, tidak masalah lagi di mana mobil itu dibuat.

“Itu adalah bahan utama yang penting bagi pembeli mobil,” kata Marshall, sambil memamerkan Funky Cat di kantornya di Solihull di tengah Inggris.

Bill Russo, kepala konsultan Automobility Ltd di Shanghai, mengatakan masalah bagi banyak pembuat mobil internasional adalah bahwa mereka menyerahkan keuntungan kepada saingan China dalam hal membangun EV berbiaya lebih rendah.

“Satu-satunya tempat di planet ini Anda akan menemukan EV yang terjangkau saat ini adalah China,” kata Russo. “Dan mereka memanfaatkan keuntungan itu.”

Posted By : togel hari ini hongkong