Pedagang minyak akan memotong pembelian minyak Rusia mulai 15 Mei – Sumber – SABC News
World

Pedagang minyak akan memotong pembelian minyak Rusia mulai 15 Mei – Sumber – SABC News

Rumah-rumah perdagangan global utama berencana untuk mengurangi pembelian minyak mentah dan bahan bakar dari perusahaan-perusahaan minyak yang dikendalikan negara Rusia pada 15 Mei, kata sumber-sumber, untuk menghindari pelanggaran sanksi Uni Eropa terhadap Rusia.

Uni Eropa belum memberlakukan larangan impor minyak Rusia sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina, karena beberapa negara seperti Jerman sangat bergantung pada minyak Rusia dan tidak memiliki infrastruktur untuk bertukar ke alternatif.

Perusahaan perdagangan, bagaimanapun, mengurangi pembelian dari kelompok energi Rusia Rosneft karena mereka berusaha untuk mematuhi bahasa dalam sanksi UE yang ada yang dimaksudkan untuk membatasi akses Rusia ke sistem keuangan internasional, kata sumber tersebut.

Kata-kata sanksi Uni Eropa membebaskan pembelian minyak dari Rosneft atau Gazpromneft, yang tercantum dalam undang-undang, dianggap sebagai “sangat diperlukan” untuk memastikan keamanan energi Eropa.

Pedagang bergulat dengan apa arti “sangat diperlukan”, kata sumber itu.

Ini mungkin mencakup kilang minyak yang menerima minyak Rusia melalui pipa captive, tetapi mungkin tidak mencakup pembelian dan penjualan minyak Rusia oleh perantara.

Mereka memotong pembelian untuk memastikan mereka mematuhinya pada 15 Mei, ketika pembatasan UE mulai berlaku.

Dimasukkannya perusahaan infrastruktur negara Rusia Transneft yang memiliki pelabuhan dan jaringan pipa utama akan menambah lapisan kerumitan lebih lanjut untuk setiap penjualan di masa depan.

Trafigura, pembeli minyak utama Rusia, mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya “akan mematuhi sepenuhnya semua sanksi yang berlaku. Kami mengantisipasi volume perdagangan kami akan semakin berkurang mulai 15 Mei.”

Vitol, pembeli besar lainnya, menolak mengomentari batas waktu 15 Mei.

Vitol sebelumnya mengatakan volume perdagangan minyak Rusia “akan berkurang secara signifikan pada kuartal kedua karena kewajiban kontrak jangka saat ini menurun, dan akan menghentikan perdagangan minyak Rusia pada akhir 2022.

Perang dan sanksi terhadap Rusia telah menyebabkan banyak pembeli barat minyak mentah Rusia seperti Shell menghentikan pembelian spot baru.

Penyulingan di Eropa menjadi semakin enggan untuk memproses minyak mentah Rusia. Itu telah mengganggu ekspor Rusia, meskipun pembelian oleh India dan Turki telah menutupi beberapa kelonggaran.

Penjualan ke China juga terus berlanjut.

Volume Rosneft dan Gazpromneft menyumbang 29 juta barel, atau hampir 1 juta barel per hari (bph) pada bulan April, yang merupakan lebih dari 40% dari keseluruhan ekspor minyak mentah Ural dari pelabuhan barat Rusia pada bulan April, menurut rencana pemuatan.

Badan Energi Internasional mengatakan pada hari Rabu pasokan minyak Rusia bisa turun 3 juta barel per hari dari Mei.

Rosneft menolak berkomentar.

Gazpromneft tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

Pembeli minyak Rusia lainnya, Gunvor dan Glencore, menolak mengomentari dampak tenggat waktu.

Perusahaan perdagangan energi menghadapi risiko kepatuhan dan reputasi dari serangkaian sanksi Barat saat ini.

Mereka harus memeriksa dengan cermat entitas mana yang dapat mereka bayar serta kewarganegaraan karyawan mereka. Juga, kurangnya larangan langsung mempersulit pengiriman kontrak yang ada.

“Semua perusahaan sedang duduk dengan pengacara mereka untuk mencari tahu apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan,” kata sumber perdagangan senior. pada implikasi untuk penjualan minyak milik non-negara.

“Pengacara sedang berpesta tentang ini. Di mana ada ketidakpastian, perusahaan akan mundur. Aliran minyak Rusia akan sangat berkurang ke depan.”

Posted By : pengeluaran hk 2021