Pasukan Tigrayan mengatakan mereka akan ‘memburu’ tentara bayaran asing – SABC News
Africa

Pasukan Tigrayan mengatakan mereka akan ‘memburu’ tentara bayaran asing – SABC News

Pasukan Tigrayan mengancam pada hari Jumat untuk “memburu” orang asing yang mereka katakan mendukung pemerintah Ethiopia sebagai tentara bayaran dan ahli teknis dalam perang selama setahun.

Juru bicara Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) Getachew Reda mengatakan orang asing itu bisa berasal dari Turki, China, Israel atau Uni Emirat Arab.

Juru bicara pemerintah Legese Tulu tidak segera menanggapi permintaan komentar. Belum ada laporan yang diverifikasi secara independen dari pihak-pihak yang bertikai yang menggunakan tentara bayaran hingga saat ini.

Getachew menceritakan Reuters melalui telepon satelit: “Kami tidak peduli (apa kebangsaan mereka). Kami akan memburu mereka. Mereka akan diperlakukan seperti tentara bayaran.”

Perang, yang telah menewaskan ribuan orang dan memaksa lebih dari dua juta orang meninggalkan rumah mereka.

Konflik meningkat bulan ini setelah pasukan pemberontak dari wilayah utara Tigray dan sekutu mereka membuat keuntungan teritorial dan mengancam akan berbaris di ibukota. Pemerintah mengatakan keuntungan itu dibesar-besarkan.

Itu memungkinkan tersangka ditahan selama keadaan darurat berlangsung; mengizinkan penggeledahan dari rumah ke rumah tanpa surat perintah; dan mengharuskan warga untuk membawa kartu identitas, yang beberapa di antaranya – seperti yang dikeluarkan oleh beberapa daerah – dapat menjadi indikasi asal etnis.

Pihak-pihak yang bertikai – pemerintah Ethiopia dan pasukan Tigrayan mereka – sejauh ini menolak seruan dari Amerika Serikat, PBB dan Uni Afrika untuk gencatan senjata. Kedua belah pihak telah menetapkan kondisi yang ditolak pihak lain.

Lebih dari 400.000 orang menghadapi kelaparan di Tigray, PBB memperingatkan.

Tidak ada bantuan kemanusiaan yang diorganisir PBB yang memasuki Tigray selama lebih dari tiga minggu, kata PBB pada Kamis, menambahkan sekitar 364 truk sedang menunggu di wilayah tetangga, menunggu izin dari pihak berwenang untuk melanjutkan.

Diperkirakan 100 truk per hari harus memasuki Tigray untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan yang kritis, kata PBB. Sekitar 80% obat esensial tidak lagi tersedia di Tigray dan sebagian besar fasilitas kesehatan tidak berfungsi, katanya.

TPLF mendominasi politik nasional selama tiga dekade hingga Perdana Menteri Abiy Ahmed menjabat pada 2018 dan mengekang kekuasaannya.

Posted By : pengeluaran hongkong