Panggilan bangun COVID-19 untuk kesetaraan kesehatan: Mari kita gunakan untuk membantu wanita bangkit dari mimpi buruk kanker serviks – SABC News
Opinion

Panggilan bangun COVID-19 untuk kesetaraan kesehatan: Mari kita gunakan untuk membantu wanita bangkit dari mimpi buruk kanker serviks – SABC News

COVID-19 telah membangunkan kesadaran kolektif dunia akan pentingnya akses yang adil terhadap kesehatan untuk semua.

Tetapi kita tahu betul tentang mimpi buruk kesehatan global lainnya yang selama beberapa dekade telah menjadi salah satu contoh paling nyata dari ketidakadilan dalam kesehatan, dan salah satu pendorong kematian yang dapat dicegah yang paling mudah dicegah pada wanita di seluruh dunia – terutama di Afrika.

Kanker serviks adalah kanker paling umum keempat di kalangan wanita secara global. Di negara-negara dengan risiko tertinggi, terutama di Afrika Sub-Sahara, 75 per 100.000 wanita menderita kanker serviks, dibandingkan dengan kurang dari 10 wanita di negara-negara berisiko rendah.

Jika tindakan yang tersedia tidak diambil, kasus baru kanker serviks diperkirakan akan meningkat dari 570.000, yang tercatat pada 2018, menjadi 700.000 pada 2030. Jumlah kematian tahunan juga diproyeksikan meningkat dari 311.000 menjadi 400.000. Angka-angka yang mengkhawatirkan ini mewakili krisis bagi seluruh umat manusia, bukan hanya satu wanita.

Seperti halnya COVID-19, ketidakadilan adalah inti dari krisis kanker serviks: kejadian kanker serviks hampir dua kali lebih tinggi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan tinggi. Hampir 90% kematian akibat kanker serviks di seluruh dunia terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Tragedi ini terjadi terutama di Afrika, memotong prospek dan kehidupan banyak gadis dan wanita. Dampak penyakit ini pada keluarga dan masyarakat yang terkena dampak adalah signifikan, seperti pada kemajuan nasional dalam mencapai target kesehatan dan pembangunan yang ditetapkan oleh Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Pada Hari Aksi Global untuk Pemberantasan Kanker Serviks, kami bersatu dalam seruan tindakan mendesak untuk membuat vaksin, tes, dan perawatan dapat diakses oleh semua orang, sehingga tidak ada gadis atau wanita, di mana pun mereka tinggal, berapa usia mereka atau berapa banyak yang mereka peroleh, tidak memiliki akses ke alat-alat dasar yang menyelamatkan jiwa ini.

Kesenjangannya jelas dan perlu segera diisi.

Misalnya, 79 negara, terutama berpenghasilan rendah dan menengah, menyumbang 6 dari 10 dari semua kasus kanker serviks. Tetapi vaksin yang melindungi terhadap kanker serviks dengan mencegah infeksi terhadap human papillomavirus yang menyebabkan penyakit tersebut belum diperkenalkan di negara-negara ini. Sebaliknya, negara-negara berpenghasilan tinggi, di mana beban kanker serviks cenderung paling rendah, telah mampu memperkenalkan vaksinasi skala luas, sebagian besar bahkan untuk anak laki-laki.

Ketidakseimbangan ini harus segera diatasi.

Upaya untuk menghilangkan kanker serviks adalah salah satu komitmen kita semua, dan salah satu yang merupakan fokus dari inisiatif global WHO yang diadopsi negara-negara setahun yang lalu untuk menghilangkan kanker serviks dalam masa hidup gadis-gadis muda yang hidup hari ini.

Untuk mencapai tujuan ini, semua negara harus mencapai dan mempertahankan tingkat insiden di bawah empat kasus per 100.000 wanita. Melakukan hal ini menuntut tindakan di tiga bidang utama pada tahun 2030.

Kita harus memvaksinasi 90% dari semua anak perempuan terhadap human papillomavirus penyebab kanker sebelum usia 15 tahun.

Kami juga harus menyediakan layanan pemeriksaan yang cukup untuk memastikan bahwa 70% wanita dapat mengakses tes kinerja tinggi sebelum mereka berusia 35 tahun, dan sekali lagi pada usia 45 tahun.

Terakhir, kita harus memastikan bahwa 90% wanita dengan pra-kanker dapat memperoleh perawatan yang mereka butuhkan, dan bahwa 90% wanita dengan kanker invasif menerima layanan yang mereka butuhkan untuk mengelola kondisi dan rasa sakit mereka.

Kami optimis semua itu bisa tercapai.

Tetapi, seperti halnya COVID-19, tindakan berada di pundak mereka yang membuat keputusan investasi dan mereka yang memproduksi alat tersebut.

Di sini, kami meminta pemerintah untuk mengambil pendekatan yang komprehensif ketika memutuskan di mana untuk menginvestasikan sumber daya mereka dan menyediakan kondisi bagi anak perempuan dan perempuan untuk berkembang dan bertahan hidup. Seperti yang ditunjukkan oleh pandemi, kesehatan yang baik adalah fondasi yang diperlukan untuk pembangunan.

Adapun produsen vaksin, diagnostik dan perawatan, mereka harus membuat alat ini terjangkau dan tersedia dalam jumlah yang cukup untuk memungkinkan pemerintah di seluruh Afrika dan di luar untuk memainkan peran mereka dalam menghilangkan kanker serviks secara global.

Vaksin telah tersedia secara komersial selama lebih dari satu dekade, tetapi biaya tinggi telah membuat mereka tidak terjangkau oleh kebanyakan orang yang membutuhkannya. Oleh karena itu, persediaan yang cukup harus tersedia dengan harga yang terjangkau untuk mengimunisasi semua anak perempuan berusia sembilan hingga 14 tahun untuk melindungi mereka dari kanker serviks di rangkaian berpenghasilan rendah dan menengah.

Masa depan mereka penting.

Untuk bergerak maju, kita harus melengkapi negara-negara, secara adil dan efektif, untuk menghilangkan kanker serviks. Mencapai ini bukan lagi mimpi. Kekuatan ada di tangan kita untuk mengangkat tabir mimpi buruk ini dan memberi putri, saudara perempuan, istri, dan ibu kita di mana pun kesempatan untuk masa depan yang cerah dan sehat.

Penulis:

Yang Mulia Nyonya Adjoavi Sika Kabore, Ibu Negara Burkina Faso

HE Mrs Jeannette Kagame, Ibu Negara Rwanda

HE Mrs Neo Jane Masisi, Ibu Negara Botwsana

HE Dr Tsepho Ramaphosa, Ibu Negara Afrika Selatan

Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal, Organisasi Kesehatan Dunia

Posted By : keluaran hk hari ini 2021