Numsa sambut penangguhan CEO Prasa – SABC News
Business

Numsa sambut penangguhan CEO Prasa – SABC News

Serikat Pekerja Logam Nasional Afrika Selatan (Numsa) menyambut baik penangguhan CEO PRASA Group, Zolani Matthews.

Dewan Prasa bertemu pada hari Kamis dan memutuskan bahwa Matthews ditempatkan di bawah penangguhan pencegahan sambil menunggu penyelidikan atas tuduhan pelanggaran keamanan, dan kewajiban kontrak lain yang terkait dengan kontrak kerjanya.

Ketua Dewan Prasa Leonard Ramatlakane mengatakan mereka mempertimbangkan “masalah sensitif yang diduga pelanggaran keamanan dan kewajiban kontraktual lainnya” yang terkait dengan kontrak kerja Matthews.

Ini termasuk tuduhan bahwa dia sengaja tidak mengungkapkan bahwa dia memiliki kewarganegaraan Inggris.

Juru Bicara Numsa Phakamile Hlubi-Majola mengatakan mereka selalu merasa bahwa dia adalah orang yang salah untuk pekerjaan itu.

Dia berkata, “Sebagai Numsa, kami selalu merasa bahwa Tuan Matthews bukanlah orang yang tepat untuk pekerjaan ini, dia telah menolak untuk bekerja dengan kami untuk menemukan solusi permanen atas krisis yang dihadapi Autopax. Karena frustrasi, anggota kami pergi ke kantor Prasa untuk piket. Mr Matthews, menanggapi dengan jijik total. Tingkah lakunya mengejutkan dan memalukan bagi agensi. Dia menolak untuk menerima memorandum karena hari itu panas dan dia tidak ingin berdiri di bawah sinar matahari dan karena itu menolak untuk menanggapi dan terlibat dengan keluhan pekerja.”

Lawan korupsi

Direktur Akuntabilitas Sekarang, Advokat Paul Hoffman, mengatakan Matthews telah ditempatkan pada penangguhan pencegahan karena tekadnya untuk memerangi korupsi telah membuat banyak orang di posisi senior di perusahaan milik negara sangat tidak nyaman.

Advokat Hoffman mengatakan alasan penangguhan pencegahan Matthews benar-benar tipis.

Hoffman berkata, “Zola Matthews membuka tutup korupsi yang sedang berlangsung di Prasa dan sebagai konsekuensinya ia telah dinetralisir oleh penangguhan pencegahan. Aneh sekali, dia bergabung dengan Prasa pada bulan Februari tahun ini, kami sekarang pada bulan November. Ini berbau inefisiensi kotor. Saya menduga bahwa apa yang mereka lihat di sini adalah untuk sebuah alasan.”

Analis politik dan dosen Wits School of Governance Sandile Swana berbagi perspektifnya:

Posted By : keluaran hongkong