Negara-negara yang rentan menyebut kesepakatan kehilangan dan kerusakan iklim ‘minimal’ – SABC News
Sci-tech

Negara-negara yang rentan menyebut kesepakatan kehilangan dan kerusakan iklim ‘minimal’ – SABC News

Setelah perjuangan selama tiga dekade, beberapa negara yang paling terkena dampak iklim di dunia semakin dekat untuk mendapatkan lebih banyak bantuan untuk kehancuran yang disebabkan oleh pemanasan global.

Seruan pertama untuk mengatasi kerugian dan kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim datang pada tahun 1991, ketika negara-negara pulau kecil pertama kali mendorong untuk menciptakan mekanisme untuk mengkompensasi negara-negara yang rentan atas kehancuran yang disebabkan oleh dampak iklim seperti naiknya permukaan laut dan kebakaran hutan yang sangat besar. Negara-negara kaya menolak mengakui tanggung jawab finansial atas emisi mereka selama bertahun-tahun yang mendorong perubahan iklim saat mereka mencapai kemakmuran ekonomi.

Kebuntuan berlanjut selama bertahun-tahun pembicaraan iklim PBB. Namun dalam draf dokumen yang dirilis pada COP26 di Glasgow pada hari Jumat, para perunding untuk pertama kalinya menetapkan jalur untuk mengatasi masalah tersebut dengan membentuk badan khusus. Namun rancangan tersebut berhenti untuk menyiapkan dana untuk mengkompensasi kerugian dan kerusakan terkait iklim.

Beberapa negara yang rentan terhadap iklim mengakui kemajuan sederhana.

“Ada beberapa kaitan penting di sana yang bisa kita bangun, tapi jalan kita masih panjang,” kata Simon Stiell, Menteri Ketahanan Iklim dan Lingkungan Grenada, setelah pertemuan tentang masalah tersebut. Dia menyebut rancangan proposal “minimal” yang dapat diterima oleh negara-negara yang rentan.

Rancangan perjanjian baru untuk Konferensi Iklim PBB: Laura Makin-Isherwood

Saat ini, rancangan kesepakatan Glasgow yang sedang dibahas berkomitmen untuk mewujudkan dalam dua tahun apa yang digambarkan sebagai Jaringan Santiago selama KTT iklim PBB terakhir di Madrid pada 2019, untuk “mengkatalisasi bantuan teknis” bagi negara-negara berkembang untuk mengatasi kerugian dan kerusakan.

Itu akan melibatkan pembuatan sekretariat terpisah di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, kata rancangan itu, merujuk pada dukungan keuangan dan teknis untuk operasinya.

“Itulah awal terobosan dari tuntutan negara-negara yang rentan,” kata Yamide Dagnet, direktur negosiasi iklim di World Resources Institute.

Fasilitas kerugian dan kerusakan akan terpisah dari $100 miliar per tahun yang dijanjikan oleh negara-negara kaya untuk membantu negara-negara berkembang keluar dari bahan bakar fosil dan beradaptasi dengan dunia yang lebih hangat.

Tetapi di saat-saat negosiasi yang semakin berkurang di Glasgow, negara-negara yang rentan terhadap iklim dan juru kampanye lingkungan mengatakan mereka akan mendorong lebih banyak lagi. Selain pembentukan sekretariat, mereka menginginkan jaminan dana yang didedikasikan untuk membantu memulihkan atau membangun kembali ketika masyarakat dihancurkan oleh banjir, kebakaran, atau kekeringan yang disebabkan oleh iklim.

Biayanya bisa signifikan. Para ekonom memperkirakan biaya dari kerusakan cuaca terkait iklim dapat mencapai sekitar $400 miliar per tahun pada tahun 2030. Sebuah studi yang dilakukan oleh badan pembangunan Christian Aid memperkirakan kerusakan iklim dapat merugikan negara-negara yang rentan seperlima dari produk domestik bruto mereka pada tahun 2050.

Amerika Serikat dan Uni Eropa telah lama menolak untuk membuat dana untuk pembayaran semacam itu, khawatir akan adanya kompensasi dan kewajiban.

Pada hari Jumat, Utusan Khusus AS untuk perubahan iklim John Kerry menyatakan dukungan hanya untuk sekretariat yang menawarkan dukungan teknis. Kepala kebijakan iklim Uni Eropa Frans Timmermans tidak berkomitmen, mengatakan negara-negara harus “menemukan solusi” untuk memungkinkan negara-negara yang rentan menghadapi kerugian dan kerusakan.

Teresa Anderson, koordinator kebijakan iklim untuk organisasi nirlaba ActionAid International, mengatakan kesepakatan tentang mekanisme pendanaan tidak boleh dikesampingkan.

Dana terpisah “tampaknya tidak mungkin masuk ke COP, tetapi dalam dua minggu terakhir nadanya telah berubah dan sekarang terasa lebih mungkin daripada sebelumnya,” katanya. “AS tetap menjadi pemblokir utama.”

Minggu ini, Skotlandia menawarkan komitmen pertama kalinya dari dunia industri untuk dana semacam itu, memberikan simbolis 2 juta pound ($2,7 juta).

Langkah tersebut mengesankan Saleemul Huq dari Bangladesh, seorang penasihat kelompok Forum Rentan Iklim dari 48 negara.

Menyebut Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon sebagai “pemimpin sejati,” Huq menyesali kurangnya dukungan di tempat lain. “AS memberi kami $0. Eropa memberi kami nol euro.”

Posted By : togel hari ini hongkong