Mogoeng: Mengapa warga diam dengan cara pemerintah menangani COVID-19?  – Berita SABC
South Africa

Mogoeng: Mengapa warga diam dengan cara pemerintah menangani COVID-19? – Berita SABC

Mantan Ketua Mahkamah Agung Mogoeng Mogoeng mengatakan dia tidak mengerti mengapa orang Afrika Selatan diam tentang cara penanganan COVID-19 oleh pemerintah.

Dia berbicara di sebuah konferensi tentang dampak korupsi terkait COVID-19 terhadap hak asasi manusia.

Hal ini dilatarbelakangi oleh penyimpangan pengadaan dan penyalahgunaan sumber daya negara, selama upaya untuk mengurangi dampak pandemi di negara tersebut.

Mantan Ketua Mahkamah Agung menjadi berita utama tahun lalu ketika dia menyebut vaksinasi sebagai vaksin setan, saat berbicara di acara pemerintah di Tembisa di East Rand.

Menurut Mogoeng, keadaan bencana hanya bisa berlangsung selama 21 hari dan tidak bisa diperpanjang lebih dari tiga bulan.

“Covid-19 tampaknya masuk dalam kategori bencana alam dalam pasal 37(1) Konstitusi. Mengapa kita membiarkan struktur yang tidak konstitusional atau undang-undang. Sebuah dewan komando, Menteri Pemerintahan Koperasi dan Urusan Adat, [Dr Nkosazana Dlamini-Zuma] dan Presiden [Cyril Ramaphosa] untuk mengganggu hak-hak dasar kita yang sudah tertanam dengan cara ini dan untuk memperpanjang penguncian semudah yang mereka lakukan,” tambah Mogoeng.

Dalam video di bawah ini, Mogoeng Mogoeng berpidato di Konferensi Korupsi dan COVID-19:

Pada tahun 2020, Mogoeng mengatakan memalukan bahwa korupsi oleh pejabat pemerintah merajalela selama pandemi coronavirus.

Dia mengatakan sekarang saatnya bagi Afrika Selatan untuk mencari solusi atas berbagai tuduhan korupsi di pemerintahan.

Justice Mogoeng menyampaikan pidato utama di Rumah Sakit Tembisa dalam acara syukuran.

Mogoeng mengecam pejabat pemerintah yang terlibat dalam korupsi COVID-19

Posted By : pengeluaran hk hari ini