Mlandeni ‘Mgilija’ Nhleko dimakamkan – SABC News
South Africa

Mlandeni ‘Mgilija’ Nhleko dimakamkan – SABC News

Mendiang mantan pemimpin resimen Zulu Mlandeni ‘Mgilija’ Nhleko digambarkan oleh banyak orang sebagai pemimpin pejuang sejati.

Nhleko yang berusia 72 tahun meninggal pada hari Senin setelah sakit singkat.

Ia dimakamkan di Nongoma di KwaZulu-Natal utara. Amabutho keluar dalam jumlah besar untuk mengucapkan selamat tinggal pada pemimpin prajurit mereka.

Resimen datang dari seluruh provinsi dan dari Johannesburg untuk berkumpul di desa Nhlalangwenya, rumah Nhleko.

Pemakaman mantan pemimpin Angkatan Darat Mlandeni ‘Mgilija’ Nhleko:


Sambil melantunkan himne tradisional, mereka menyanyikan lagu pujian untuk Zihogo Zelanga, nama pujian Nhleko.

Anggota keluarga Kerajaan AmaZulu juga hadir.

Nhleko, yang akrab disapa ‘Mgilija’ lahir pada Maret 1949 di Nongoma. Dia tumbuh sebagai kepala desa dan kemudian bekerja di Durban sebagai polisi cadangan.

Dia juga bekerja sebagai sopir untuk mantan anggota komite eksekutif provinsi, Pangeran Gideon Zulu.

Dia pensiun pada tahun 2016 dan mendedikasikan waktunya untuk menjadi pemimpin resimen.

Keluarganya mengatakan dia adalah orang yang penuh kasih dan perhatian.

Brother Seth Nhleko berkata, “Kami kehilangan ayah yang penuh kasih dalam keluarga kami karena dia selalu menjadi ayah bagi anak-anaknya dan dia mencintai olahraga karena dia memiliki sabuk cokelat di karate.”

Nhleko menjadi terkenal karena ia sering memimpin resimen selama acara budaya dan memimpin peletakan jenazah mendiang Raja Goodwill Zwelithini khaBhekuzulu.

Anggota keluarga kerajaan Pangeran Mbonisi Zulu mengatakan: “Rumah kerajaan sedih untuk pemimpin yang meninggal. Dia keluar selama meninggalnya mendiang raja dengan mengambil sikap menunjukkan keberanian ketika semua orang khawatir tentang COVID-19. Dia adalah pemimpin yang kuat.”

Awal tahun ini, Nhleko menjadi terlibat dalam kontroversi ketika dia mendukung mantan Presiden Jacob Zuma di Nkandla yang menyebabkan perselisihan dengan Raja Misizulu yang berkuasa.

Seorang wakil raja juga menghadiri pemakaman.

DR Dumisani Khumalo mengatakan: “Dewan Adat Usuthu; Raja Misuzulu kaZwelithini kaBhekuzulu saat ini mengirim saya dengan seekor sapi untuk diberikan kepada keluarga Nhleko. Kami berterima kasih atas pekerjaannya di rumah kerajaan. ”

Beberapa Amabutho menolak untuk memberi hormat kepada raja, sebuah tanda yang menyebabkan perpecahan di antara Amabutho atas perseteruan yang sedang berlangsung terkait dengan suksesi takhta.

Resimen, dalam tampilan warna-warni budaya amaZulu, mengantar jenazah Mgilija ke tempat peristirahatan terakhirnya. Ia meninggalkan tiga istri dan enam anak.

Posted By : pengeluaran hk hari ini