Menghilangkan mitos De Klerk sebagai pembawa damai dan co-liberator – SABC News
Opinion

Menghilangkan mitos De Klerk sebagai pembawa damai dan co-liberator – SABC News

Pada 11 November 2021, presiden terakhir Apartheid Afrika Selatan, FW de Klerk meninggal. Sejarah terdistorsi Afrika Selatan yang dijajakan oleh media arus utama memberi tahu kita bahwa dia membebaskan Nelson Mandela dari penjara dan aktivis politik lainnya; gerakan pembebasan yang tidak dilarang dan memprakarsai “Jalan Menuju Demokrasi” Afrika Selatan dari kebaikan hatinya. Saya membaca, dengan sangat kecewa, headline media, baik lokal maupun luar negeri, yang menyebut de Klerk sebagai “orang yang membebaskan Nelson Mandela”. Narasi populer ini harus ditolak karena menggambarkan de Klerk sebagai seorang pria dengan polarisasi atau “warisan yang tidak merata” seperti yang diartikulasikan oleh Nelson Mandela Foundation.

De Klerk tidak memiliki warisan polarisasi. Dia memiliki satu warisan. Dan presiden apartheid.

Orang-orang seperti Winnie Madikizela-Mandela – juga dijuluki ‘Bunda Bangsa’ – yang merupakan kekuatan darat yang menyatukan orang kulit hitam untuk melawan dan melawan pemerintah segregasionis dan kebijakannya, dan memberi harapan di saat putus asa; ajaran filosofis Steve Biko dan Robert Sobukwe menginspirasi para siswa, kelas pekerja, dan gereja-gereja di bawah payung Front Demokratik Bersatu (UDF) dan, lebih jauh lagi, Gerakan Demokrasi Massa (MDM) untuk memastikan bahwa Afrika Selatan tidak dapat dikendalikan; Presiden lama Kongres Nasional Afrika (ANC), Oliver Tambo yang memobilisasi masyarakat internasional, melalui penerapan diplomasi Jalur II untuk membuat PBB menyatakan apartheid di Afrika Selatan sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan”; dan berakhirnya Perang Dingin, yang berarti bahwa Partai Nasional (NP) tidak bisa lagi mengandalkan kekuatan barat untuk mendapatkan dukungan karena “ancaman Komunisme” telah dilepaskan. Semua ini mengarah pada isolasi SA yang bangkrut oleh komunitas internasional untuk memaksa tangan de Klerk menyerah pada tuntutan Afrika: partisipasi tanpa syarat dalam tubuh politik Afrika Selatan. Itu tak terelakkan. Jika bukan de Klerk, itu akan menjadi orang lain. Apa yang dia lakukan bukanlah tindakan kemurahan hati. Apartheid tidak lagi berkelanjutan dan dia tidak punya pilihan.

Dapat dikatakan bahwa pada saat PW Botha mengundurkan diri untuk memberi jalan bagi penggantinya, de Klerk, pemerintah TN di Afrika Selatan tahu bahwa waktunya telah habis dan bahwa dalam waktu yang tidak terlalu lama, akan ada “ satu orang, satu suara” seperti yang dinubuatkan oleh Winnie Madikizela-Mandela. Dan bahwa tugas de Klerk tidak terlalu berkaitan dengan mempertahankan kekuasaan minoritas di Afrika Selatan dan lebih berkaitan dengan memastikan diakhirinya apartheid secara pragmatis untuk melindungi kepentingan “rakyatnya” di Afrika Selatan yang “baru”. Itulah posisinya di dalam NP dan sikap yang mereka bawa ke negosiasi – dan jika Afrika Selatan adalah segalanya hari ini (dengan pengangguran kulit hitam, ketidaksetaraan, dan ‘Monopoli Modal Putih’), dia dan NP mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Salah satu dari banyak dakwaan atas warisan Nelson Mandela yang dihormati secara internasional adalah menerima Hadiah Nobel Perdamaian dengan de Klerk, orang yang sama yang, secara sengaja atau tidak sengaja, berkolusi dengan “kekuatan ketiga” untuk melakukan pertumpahan darah di Afrika Selatan di hari-hari terakhir apartheid dalam upaya untuk menunda tanggal SA dengan demokrasi. Jelas menunjukkan bahwa orang kulit hitam Afrika Selatan memaafkan orang yang tidak pernah meminta maaf dan tidak pernah melihat sesuatu yang salah dengan apartheid. Dia adalah seorang pria yang tidak mulia yang melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan menghancurkan kehidupan orang kulit hitam Afrika Selatan, seorang Afrikaner yang bangga, di hari-hari terakhir hidupnya, mengatakan, “apartheid bukanlah kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Di dalam buku, Pengadilan Cecil John Rhodes, berlatar belakang Setelah Afrika, adalah imperialis, Cecil John Rhodes dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya, Profesor Adekeye Adebajo tentang Nelson Mandela yang menghubungkan namanya dengan Rhodes melalui pendirian Mandela Rhodes Foundation, seperti yang ditulis Patrice Lumumba, “Mandela secara efektif direhabilitasi seorang imperialis yang aneh dari abad kesembilan belas… Mandela pasti telah mengambil konsep Afrika tentang Ubuntu terlalu jauh dalam merehabilitasi sosok jahat yang seharusnya dikutuk oleh orang Afrika ke dalam lubang jamban sejarah”. Dan inilah yang dilakukan Madiba saat berbagi Hadiah Nobel Perdamaian dengan De Klerk.

Penting untuk menghilangkan gagasan yang tidak berdasar dan tidak berdasar bahwa warisan de Klerk adalah pembawa damai dan co-liberator atau terpolarisasi, seperti yang diklaim beberapa orang. Dia tidak! Juga bukan warisannya. Rekan-rekannya dari NP muncul di hadapan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR) untuk bersaksi dan, memang, mengakui peran mereka dalam pelanggaran HAM berat tahun 1990-an. De Klerk, sebaliknya, gagal mengakui tanggung jawab. Dia gagal melihat apartheid apa adanya: kejahatan terhadap kemanusiaan.

Warisannya yang mengerikan tidak akan pernah bisa dihapus. Ketidakadilan spasial yang terus menjauhkan orang kulit hitam dari aktivitas ekonomi untuk menegakkan ketimpangan struktural adalah warisannya; Pembantaian Boipatong yang menewaskan 45 orang, adalah warisannya; dia duduk di Dewan Keamanan apartheid yang mengizinkan pembunuhan aktivis Cradock 4; pengeboman Rumah Khotso, itu adalah warisannya.

Pemain Proteas Cricket, penolakan Quinton de Kock untuk “berlutut” sebagai simbol universal perang melawan rasisme, adalah warisan de Klerk; banyak tengkorak dan tulang yang terletak di kuburan tak bertanda, adalah warisan De Klerk.

Terlepas dari semua kekejamannya, dia hidup dan mati tanpa bertanggung jawab atas semua yang dia lakukan. Pemerintah yang dipimpin ANC tidak berbuat banyak untuk memastikan mereka yang terlibat dalam kekejaman apartheid dimintai pertanggungjawaban. Dan ini sebagian besar disebabkan oleh penyelesaian yang dinegosiasikan, yang menyebabkan struktur sosial SA tetap sama.

Terlepas dari apakah pemerintah demokratis mengakui dia atau tidak, faktanya tetap bahwa De Klerk adalah raksasa apartheid – yang merupakan perpanjangan dari kolonialisme, perbudakan dan eksploitasi orang Afrika di bawah premis bahwa tanpa kulit putih, Afrika dan rakyatnya hanya akan bermimpi. peradaban – pandangan yang dipegang oleh Helen Zille, yang merupakan secara de facto pemimpin Aliansi Demokratik – anak hilang dari NP di SA demokratis.

Memberikan penghargaan kepada de Klerk untuk transisi demokrasi SA sama saja dengan merayakan penculik karena membebaskan sanderanya. Bukan maksud saya untuk merendahkan de Klerk, yang akan menjadi non-Afrika saya, mengingat kita tidak berbicara buruk tentang orang mati, selain itu, warisannya berbicara untuk dirinya sendiri. Milik saya hanyalah menyatakan warisannya apa adanya. – Oleh Vusi Gumbi

Vusi Gumbi adalah kandidat Master Politik di Universitas Johannesburg dan Asisten Peneliti di Institut Pemikiran dan Percakapan Pan Afrika.

Posted By : keluaran hk hari ini 2021