Lebih banyak orang jatuh sakit karena polusi udara mencekik New Delhi – SABC News
World

Lebih banyak orang jatuh sakit karena polusi udara mencekik New Delhi – SABC News

Lebih banyak orang jatuh sakit karena polusi udara di ibu kota India, New Delhi, dalam dua minggu terakhir, menurut hasil survei dari sebuah lembaga India.

Sebuah lembaga India melakukan survei di antara 25.000 responden di New Delhi dan sekitarnya, dan hasilnya menunjukkan bahwa 80% rumah tangga memiliki satu atau lebih anggota yang menderita penyakit terkait polusi udara.

Pencemaran udara di kota semakin parah, yang membuat banyak orang merasa tidak enak badan. Dalam dua minggu terakhir, proporsi keluarga yang mengunjungi rumah sakit meningkat dari 22% menjadi 44% karena polusi udara.

“Secara khusus, orang yang tidak memiliki penyakit sebelumnya mulai mengeluh tentang mata yang terbakar. Seringkali mereka merasa banyak terbakar di mata mereka, air dari mata mereka, banyak bersin, rasa tercekik, rasa sakit tenggorokan. Ada lebih banyak orang muda yang menderita batuk. Batuk adalah gejala utama di sini,” kata Anshul, seorang dokter dari Rumah Sakit Max setempat Delhi.

Pada Sabtu, kualitas udara di New Delhi berada pada kategori “sangat buruk” selama tujuh hari berturut-turut. Indeks kualitas udara naik dari 332 hari Sabtu menjadi 355. Indeks kualitas udara di banyak kota di dekat New Delhi juga masuk dalam kategori “sangat buruk” pada hari itu. Dalam seminggu terakhir, indikator PM2.5 di udara di New Delhi sekitar 220, yang beberapa kali lebih tinggi dari tingkat keamanan yang diusulkan oleh Departemen Kesehatan India.

“Tubuh saya rentan terhadap alergi. Baru-baru ini, ada banyak partikel debu di udara di New Delhi, dan saya akan bersin, dan mata saya kering dan tersumbat. Penyebab utama gejala ini adalah debu,” kata Ayush, seorang mahasiswa.

Para ahli mengatakan bahwa paparan jangka panjang terhadap udara beracun dapat menyebabkan banyak penyakit jantung dan paru-paru yang umum. Menurut Laporan Beban Penyakit Global 2019, polusi udara adalah salah satu faktor risiko penting kematian di India pada 2019, menyebabkan sekitar 1,67 juta kematian.

Posted By : pengeluaran hk 2021