Konsumen diperingatkan untuk menghindari menjadi mangsa tipuan iklan pintar pada Black Friday – SABC News
Business

Konsumen diperingatkan untuk menghindari menjadi mangsa tipuan iklan pintar pada Black Friday – SABC News

Para ahli telah memperingatkan konsumen Afrika Selatan untuk memperhatikan penawaran Black Friday untuk menghindari menjadi mangsa tipuan iklan pintar yang ditawarkan pengecer.

Ribuan orang Afrika Selatan membanjiri pusat perbelanjaan dan supermarket dengan tujuan mendapatkan sepotong kue Black Friday.

Namun, para ahli mengatakan banyak kesepakatan yang ditawarkan pengecer telah dikemas secara strategis menggunakan teknik pemasaran yang cerdas untuk mengelabui konsumen yang tidak menaruh curiga untuk menghemat uang dengan cepat.

CEO South African Savings Institute, Gerald Mwandiambira mengatakan sangat penting bagi pembeli untuk mengenali perbedaan antara penawaran bagus dan yang telah dikemas untuk memanipulasi mereka agar membeli barang yang tidak mereka butuhkan.

“Saran saya untuk sebagian besar orang Afrika Selatan adalah berhati-hati. Banyak pengecer mengambil keuntungan dari kesempatan ini untuk mendorong penjualan mereka, tetapi dalam banyak kasus, saya telah melihat laporan di mana pengecer berpura-pura seolah-olah harga diturunkan,” kata Mwandiambira.

Mwandiambira mengatakan kadang-kadang, barang-barang yang tampak ditandai mungkin tidak ditandai dan orang dapat melihat ini jika mereka telah melacak harganya.

“Jadi hati-hati. Jika Anda belum menganggarkan Black Friday, saya akan mengatakan duduk saja,” tambah Mwandiambira.

Diskusi tentang kebiasaan belanja selama Black Friday:

Strategi pemasaran dalam ayunan penuh

Black Friday kini telah berubah menjadi akhir pekan yang penuh dengan histeria dan kesibukan di mal di seluruh negeri. Beberapa pengecer besar bahkan telah menawarkan penawaran selama sebulan, mengklaim dapat menghemat ribuan konsumen.

Managing Director perusahaan transformasi digital Black Box Theory, Yavi Mudurai memperingatkan konsumen untuk waspada terhadap penawaran yang terdengar jauh lebih luar biasa daripada yang sebenarnya. Dia mengatakan teknik pemasaran yang digunakan oleh pengecer untuk menghebohkan di sekitar Black Friday, memikat konsumen yang tidak menaruh curiga.

“Pemasaran pada hari tertentu adalah tentang menciptakan kesadaran dan menampilkan produk dan layanan. Ada juga hal di dunia pemasaran yang disebut penciptaan kebutuhan – ketika Anda tidak tahu bahwa Anda membutuhkannya tetapi saat Anda melihat iklan, Anda sekarang membutuhkannya. Semuanya akan hyped ke tingkat lain. Ini seperti iklan di steroid. Font bersinar tiba-tiba, semuanya jauh lebih cerah. Di AS, ini seperti diskon 70, 80, dan 90%, bukan 5%. Jadi, kita sudah mengadopsi budaya tapi tidak menyampaikan nilai,” kata Mudurai.

Peran media sosial dalam periklanan

Teknologi dan media sosial telah memainkan peran integral dalam membantu pengecer untuk meningkatkan penjualan mereka dan menumbuhkan kegembiraan di sekitar Black Friday. Pernah bertanya-tanya mengapa pencarian Google sederhana menghasilkan banjir iklan untuk produk yang sama di umpan media sosial Anda? Madurai mengatakan ini adalah algoritma yang telah dirancang untuk menargetkan kebutuhan spesifik konsumen yang menghasilkan peningkatan daya beli seseorang.

“Algoritma terus-menerus mencoba menentukan apa kebutuhan Anda tanpa Anda membicarakannya. Keterlibatan adalah cawan suci media sosial. Seluruh ide di balik iklan tersebut adalah, mereka ingin Anda mempostingnya, klik suka karena berbagi dan berkomentar itu adalah tempat keterlibatan dimulai. Saat mereka membuat iklan di Instagram, mereka akan bertanya kepada Anda, di mana Anda tinggal, apa kelompok usia Anda? Jadi Anda menjadi sasaran. Ambil ini dan terapkan pada skenario Black Friday, Anda mendapatkan banyak iklan.”

Dengan iklan yang membanjiri perangkat seluler Anda, di SMS, Facebook, dan bahkan email – dibutuhkan banyak disiplin dan pengendalian diri untuk menahan diri dari kekacauan Black Friday.

Posted By : keluaran hongkong