Komunitas pedesaan Limpopo didesak untuk divaksinasi – SABC News
South Africa

Komunitas pedesaan Limpopo didesak untuk divaksinasi – SABC News

Kepala Suku Matsila di Limpopo, Livuwani Matsila mengimbau masyarakat pedesaan untuk mendapatkan vaksinasi untuk melindungi diri mereka dari COVID-19.

Matsila menyampaikan debat webinar menjelang akhir pekan Vaksinasi Vooma, dalam upaya untuk mengurangi keraguan vaksin dan mendorong penggunaan vaksin.

Orang berusia 60 tahun ke atas, yang divaksinasi pada bulan November, akan menerima voucher belanjaan R100.

Lebih dari 13 juta orang telah divaksinasi lengkap dan empat juta lainnya telah menerima satu dosis vaksin Pfizer.

Matsila mengatakan tidak perlu orang ragu-ragu.

“Jadi, ini benar-benar lanjutan. Ini hanya vaksinasi terhadap segala macam demam. Karena kalau ke luar negeri juga wajib. Itulah isu-isu yang perlu kita bicarakan, meyakinkan masyarakat bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dengan program vaksinasi ini. Itu salah satu dari banyak program yang ada untuk melindungi kehidupan manusia? Dan persoalannya adalah ‘wajib’, apakah akan diperkenalkan atau/dan bagaimana pandangan kita tentangnya,” jelas Chief Matsila.

Sementara itu, Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) di Afrika Selatan mengatakan adalah mungkin untuk mengatasi keragu-raguan vaksin, terutama di kalangan anak muda.

Kampanye ONE, Unicef ​​dan Uni Afrika bulan lalu meluncurkan kampanye TikTok baru, untuk melawan informasi yang salah tentang vaksin COVID-19 di media sosial.

Inisiatif – di bawah tagar #MythOrVax – bertujuan untuk menghilangkan mitos dan memperbaiki informasi yang tidak akurat tentang COVID-19.

Ini juga berusaha untuk mengatasi ketakutan dan kekhawatiran yang sedang berlangsung dan meningkatkan kesadaran tentang pentingnya vaksinasi.

Saat ini, pemerintah sedang memvaksinasi orang berusia 18 tahun ke atas.

Menurut sebuah laporan oleh Unicef, 55% anak muda mengatakan mereka akan mendapatkan vaksin COVID-19. Laporan tersebut juga menemukan bahwa 37% anak muda percaya TV dan radio adalah sumber paling terpercaya untuk informasi akurat tentang vaksin COVID-19, diikuti oleh petugas kesehatan dan media sosial.

Christine Muhigana dari Unicef ​​membongkar laporan tersebut:

Perwakilan UNICEF di Afrika Selatan, Christine Muhigana mengatakan media sosial penting untuk mengkomunikasikan pentingnya memberikan vaksin kepada kaum muda.

“Kita perlu melakukan lebih banyak kampanye dengan orang yang tepat, dengan media, dengan petugas kesehatan, dengan AU, TikTok dan One Campaign. Kami meluncurkan Mitos atau Fakta yang mencakup penggunaan kuis dan kami terlibat dalam sesi langsung dengan orang-orang sehingga mereka dapat berinteraksi dengan selebriti dan pakar kesehatan melalui media untuk memastikan bahwa dialog seputar keamanan dan kemanjuran serta cara menangani efek samping dibahas dalam a cara yang baik,” kata Muhigana.

Kurang informasi

Psikolog mengatakan keraguan vaksin berasal dari beberapa faktor termasuk kurangnya informasi.

Psikolog Lerato Motsalane-Wana mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan untuk mengatasi keraguan vaksin di negara ini.

Keragu-raguan vaksin COVID-19 tetap memusingkan di Gauteng:

Posted By : pengeluaran hk hari ini