Kekuatan dunia bertemu pada krisis Libya untuk mendorong pemilihan – SABC News
Africa

Kekuatan dunia bertemu pada krisis Libya untuk mendorong pemilihan – SABC News

Kekuatan dunia akan mendorong sanksi terhadap siapa pun yang mengganggu proses pemilihan dan transisi politik Libya, menurut rancangan kesimpulan konferensi yang dimulai pada hari Jumat di Paris.

Pertemuan itu, yang mencakup para pemimpin Prancis, Libya, Jerman dan Mesir, serta wakil presiden AS, bertujuan untuk memperkuat dukungan dunia untuk pemungutan suara yang direncanakan pada 24 Desember dan upaya untuk menyingkirkan pasukan asing.

Pemilihan itu dianggap sebagai momen penting dalam proses perdamaian yang didukung PBB untuk mengakhiri satu dekade kekacauan kekerasan yang telah menarik kekuatan regional dan merusak stabilitas Mediterania sejak pemberontakan yang didukung NATO terhadap Muammar Gaddafi pada 2011.

Pemungutan suara untuk presiden dan parlemen baru masih diragukan dengan enam minggu tersisa di tengah perselisihan antara faksi dan badan politik Libya timur dan barat yang bersaing mengenai aturan yang mendasari jadwal pemilihan dan siapa yang dapat mencalonkan diri.

Perselisihan itu mengancam untuk mengungkap proses perdamaian yang lebih luas, yang juga mencakup upaya untuk menyatukan lembaga-lembaga negara yang telah lama terpecah dan untuk menarik tentara bayaran asing yang tetap bercokol di sepanjang garis depan meskipun ada gencatan senjata.

Rancangan kesimpulan konferensi menegaskan “bahwa individu atau entitas, di dalam atau di luar Libya, yang mungkin berusaha menghalangi, merusak, memanipulasi atau memalsukan proses pemilihan dan transisi politik” dapat menghadapi sanksi.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam pesan video ke konferensi memperingatkan bahwa “setiap pihak yang dengan sengaja merusak atau menyabotase perdamaian harus bertanggung jawab”.

Dewan Keamanan PBB sebelumnya telah menyetujui sanksi terhadap tokoh politik Libya atas peran mereka dalam konflik tersebut. Namun, Rusia hanya mengirim perwakilan tingkat rendah ke Paris, menimbulkan pertanyaan atas dukungannya terhadap setiap posisi yang disepakati di sana.

Dokumen yang dilihat oleh Reuters mencatat komisi pemilihan Libya menetapkan 24 Desember sebagai tanggal mulai untuk proses pemilihan yang akan meluas ke pemilihan presiden putaran kedua kemudian pada hari yang sama dengan pemilihan parlemen.

SUARA INKLUSIF

Kekuatan asing menginginkan pemilihan yang inklusif – pemilihan yang kemungkinan akan memungkinkan semua calon potensial untuk mencalonkan diri, termasuk tokoh-tokoh yang memecah belah yang dianggap tidak dapat diterima di sebagian besar Libya, serta pejabat yang melayani.

Seorang pejabat kepresidenan Prancis mengatakan kepada wartawan pada sebuah briefing bahwa beberapa aktor siap memanfaatkan ambiguitas apa pun untuk memajukan kepentingan mereka sendiri.

“Mereka jelas menunggu untuk menyergap dan mencoba menggagalkan proses pemilihan,” kata pejabat itu.

Paris awalnya ingin para pemimpin Rusia dan Turki hadir. Turki, yang khawatir Prancis ingin mempercepat kepergian pasukan Turki dari Libya, telah bergabung dengan Moskow dalam mengirimkan perwakilan tingkat yang lebih rendah.

Tentara bayaran dari Grup Wagner Rusia bercokol bersama Tentara Nasional Libya (LNA) yang berbasis di timur, yang didukung dalam perang oleh Moskow, bersama dengan Uni Emirat Arab dan Mesir.

Mantan pemerintah Tripoli mendapat dukungan dari pasukan reguler Turki di Libya sebagai penasihat, dan dari sekutu pejuang Suriah, kata pemerintah Turki.

Para diplomat mengatakan Turki tidak mungkin bertindak sebelum ada keberangkatan dari timur.

Posted By : pengeluaran hongkong