Hamdok Sudan mengatakan penyelidikan diluncurkan terhadap pelanggaran terhadap pengunjuk rasa – SABC News
Africa

Hamdok Sudan mengatakan penyelidikan diluncurkan terhadap pelanggaran terhadap pengunjuk rasa – SABC News

Investigasi telah diluncurkan terhadap pelanggaran yang dilakukan terhadap pengunjuk rasa sejak perebutan kekuasaan militer pada 25 Oktober, kata Perdana Menteri Sudan yang baru diangkat kembali, Abdalla Hamdok, menurut sebuah pernyataan dari kantornya.

Komentar Hamdok muncul dalam pertemuan pada Selasa malam dengan kelompok dari Forces of Freedom and Change (FFC), koalisi sipil utama yang menentang kekuasaan militer.

FFC sebelumnya mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka tidak mengakui kesepakatan politik dengan pimpinan militer.

Kelompok tersebut menekankan selama pertemuan pentingnya menyusun peta jalan untuk menerapkan perjanjian politik, membalikkan semua janji politik yang terjadi setelah pengambilalihan militer dan mengembalikan semua orang yang dipecat selama periode itu, menurut pernyataan itu.

Pekan lalu, pengunjuk rasa dan saksi Reuters mengatakan mereka melihat pasukan keamanan mengejar pengunjuk rasa ke lingkungan dan rumah untuk melakukan penangkapan.

Setidaknya 15 orang ditembak mati selama protes anti-kudeta, menurut petugas medis.

Hamdok dan kelompoknya menyerukan agar para tapol secepatnya dibebaskan dan hak untuk melakukan protes secara damai harus dihormati.

Berdasarkan perjanjian yang ditandatangani dengan pemimpin militer Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, Hamdok, yang pertama kali ditunjuk setelah penggulingan mantan Presiden Omar al-Bashir dalam pemberontakan 2019, akan memimpin pemerintahan sipil teknokrat untuk masa transisi.

Kesepakatan itu menghadapi tentangan dari kelompok-kelompok pro-demokrasi yang menuntut pemerintahan sipil penuh sejak penggulingan Bashir dan telah dibuat marah oleh kematian puluhan pengunjuk rasa sejak kudeta 25 Oktober.

Posted By : pengeluaran hongkong