Facebook mengatakan peretas di Pakistan menargetkan pengguna Afghanistan di tengah runtuhnya pemerintah – SABC News
Lifestyle

Facebook mengatakan peretas di Pakistan menargetkan pengguna Afghanistan di tengah runtuhnya pemerintah – SABC News

Peretas dari Pakistan menggunakan Facebook untuk menargetkan orang-orang di Afghanistan yang memiliki hubungan dengan pemerintah sebelumnya selama Taliban mengambil alih negara itu, kata penyelidik ancaman perusahaan itu dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Facebook mengatakan kelompok itu, yang dikenal di industri keamanan sebagai SideCopy, membagikan tautan ke situs web yang menghosting malware yang dapat mengawasi perangkat orang. Target termasuk orang-orang yang terhubung dengan pemerintah, militer dan penegak hukum di Kabul, katanya. Facebook mengatakan telah menghapus SideCopy dari platformnya pada bulan Agustus.

Perusahaan media sosial, yang baru-baru ini mengubah namanya menjadi Meta, mengatakan bahwa grup tersebut menciptakan persona fiktif dari wanita muda sebagai “umpan romantis” untuk membangun kepercayaan dan mengelabui target agar mengklik tautan phishing atau mengunduh aplikasi obrolan berbahaya. Itu juga membahayakan situs web yang sah untuk memanipulasi orang agar menyerahkan kredensial Facebook mereka.

“Selalu sulit bagi kami untuk berspekulasi mengenai tujuan akhir dari pelaku ancaman,” kata kepala penyelidikan spionase dunia maya Facebook, Mike Dvilyanski. “Kami tidak tahu persis siapa yang dikompromikan atau apa hasil akhirnya.”

Platform online utama dan penyedia email termasuk Facebook, Twitter Inc, Google Alphabet Inc, dan LinkedIn Microsoft Corp mengatakan mereka mengambil langkah-langkah untuk mengunci akun pengguna Afghanistan selama pengambilalihan cepat negara itu oleh Taliban pada musim panas lalu.

Facebook mengatakan sebelumnya tidak mengungkapkan kampanye peretasan, yang katanya meningkat antara April dan Agustus, karena masalah keamanan tentang karyawannya di negara itu dan perlunya lebih banyak pekerjaan untuk menyelidiki jaringan. Dikatakan bahwa pihaknya berbagi informasi dengan Departemen Luar Negeri AS pada saat menghentikan operasi tersebut.

Penyelidik juga mengatakan Facebook bulan lalu menonaktifkan akun dua kelompok peretas yang terkait dengan Intelijen Angkatan Udara Suriah.

Facebook mengatakan satu kelompok, yang dikenal sebagai Tentara Elektronik Suriah, menargetkan aktivis hak asasi manusia, jurnalis, dan lainnya yang menentang rezim yang berkuasa, sementara yang lain menargetkan orang-orang yang terkait dengan Tentara Pembebasan Suriah dan mantan personel militer yang telah bergabung dengan pasukan oposisi.

Kepala gangguan ancaman global Facebook, David Agranovich, mengatakan kasus Suriah dan Afghanistan menunjukkan kelompok spionase dunia maya memanfaatkan periode ketidakpastian selama konflik ketika orang mungkin lebih rentan terhadap manipulasi.

Perusahaan itu mengatakan jaringan peretasan ketiga di Suriah, yang terkait dengan pemerintah Suriah dan dihapus pada Oktober, menargetkan kelompok minoritas, aktivis dan anggota Unit Perlindungan Rakyat (YPG) dan Pertahanan Sipil Suriah, atau Helm Putih.

Posted By : togel hkg