DRC akan menjadi produsen komponen pertambangan baterai terbesar di Afrika – SABC News
Business

DRC akan menjadi produsen komponen pertambangan baterai terbesar di Afrika – SABC News

Republik Demokratik Kongo (DRC) memperkuat posisinya sebagai produsen komponen pertambangan terbesar di Afrika yang dibutuhkan untuk Mobil Listrik yang Dioperasikan dengan Baterai.

Presiden DRC Félix Antoine Tshisekedi mengatakan ini akan menjadikan wilayah SADC salah satu negara sumber daya mineral terkaya di benua itu. Ini juga akan menempatkan benua di pusat menangkap bagian yang lebih besar dari pasar BEV global yang berkembang.

Presiden Tshisekedi saat ini menjadi tuan rumah Forum Bisnis multi-pemangku kepentingan dua hari dengan berbagai negara Afrika termasuk Afrika Selatan. Forum bisnis akan membahas kendaraan listrik, rantai nilai energi terbarukan, dan pasar di Afrika.

SA untuk mengekspor dan merakit mobil listrik

Afrika Selatan perlu menghentikan ekspor mobil pembakaran mesin ke Eropa pada tahun 2030. Eropa dan Amerika sama-sama merupakan pasar besar bagi negara tersebut – berencana untuk memiliki 50% penjualan kendaraan listrik pada tahun 2030.

Agar tetap relevan, Afrika Selatan harus mengekspor dan merakit mobil listrik sebelum batas waktu 2030. Pemerintah telah mengidentifikasi prioritas utama untuk aksi iklim termasuk peningkatan produksi mobil listrik. Pemerintah Kongo menyerukan kepada pemerintah Afrika untuk bermitra dan mengembangkan rantai nilai untuk menangkap bagian yang lebih besar dari pasar baru yang menguntungkan ini. Presiden Felix Antoine mengatakan Kongo harus memainkan peran garis depan dalam menghijaukan ekonomi Afrika.

Jurnalis otomotif dengan Cars.co.za. Ciro De Siena mengatakan, “Pengumuman fasilitas manufaktur baterai di Republik Demokratik Kongo tidak hanya merupakan langkah yang baik untuk negara itu tetapi juga langkah yang sangat baik bagi kami di sini di Afrika Selatan.

“Kongo bertanggung jawab atas sebagian besar ekspor kobalt dunia yang merupakan komponen penting untuk baterai mobil listrik dan Afrika Selatan adalah negara produsen mobil terbesar di benua itu dan sebagian besar mobil yang kami produksi ditujukan untuk pasar ekspor. Dan jika kita dapat memperoleh baterai ini dari dalam wilayah SADC, saya hanya dapat melihat bahwa itu adalah hal yang baik untuk penanda mobil di sini, ”kata De Siena.

Presiden Zambia Hakainde Hichilema mengatakan mereka akan bekerja dengan DRC untuk memenuhi kebutuhan akan ekonomi berbasis energi hijau.

“Merupakan kehormatan bagi saya untuk berpartisipasi dalam forum bisnis DRC-Afrika ini dengan tema yang jelas untuk mengembangkan rantai nilai regional seputar baterai dan mobil listrik. Tema ini selaras dengan aspirasi pemerintah kita untuk melakukan industrialisasi melalui rantai nilai promosi, Hal ini juga sejalan dengan komitmen pemerintah kita untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mengembangkan ekonomi yang berkelanjutan untuk generasi mendatang,” jelas Hichilema.

Rantai nilai regional

Kepala Logam dan Pertambangan di BloombergNEF, Dr Kwasi Ampofo mengatakan, “Kami melihat rantai nilai regional yang dapat dimanfaatkan Afrika jika DRC membangun pabrik yang baru saja saya bicarakan. Jadi dalam laporan, kita berbicara tentang skenario di mana misalnya jika DRC memutuskan untuk membangun pabrik, apa yang akan terjadi adalah negara seperti Botswana dapat menjadi pusat keunggulan di mana kita dapat mencari inovasi dan pengembangan teknologi baterai lebih lanjut. dilakukan di negara tersebut. Dan pada akhirnya kami melihat skenario di mana Afrika Selatan dapat memanfaatkan industri otomotif yang ada untuk merakit dan membangun kendaraan listrik tersebut untuk melayani wilayah yang lebih luas.”

Ampofo mengatakan bagi Afrika untuk memanfaatkan mineral DRC, banyak investasi, kepastian fiskal, tata kelola yang baik, dan pembangunan infrastruktur yang konsisten diperlukan sebelum hal itu dapat menjadi kenyataan.

“Di DRC Anda melihat investasi 301 juta hanya untuk membangun pabrik. Afrika memiliki tuntutan yang ada untuk kendaraan listrik dan kebenaran sederhananya adalah jika Anda tidak memproduksi untuk diri sendiri, untuk siapa Anda memproduksi. Jadi jika Afrika benar-benar dapat memanfaatkan kebijakannya, kami dapat memastikan bahwa mimpi ini menjadi kenyataan.”

Forum Bisnis DRC-Afrika diselenggarakan oleh Pemerintah DRC melalui Kementerian Perindustrian, bersama dengan Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika (EAC) dan Bank Pembangunan Afrika.

Pasar kendaraan listrik yang dioperasikan dengan baterai diproyeksikan bernilai 8 triliun dolar AS pada 2025 dan 46 triliun pada 2050.

Posted By : keluaran hongkong