Dengar Pendapat Investigasi Nasional SAHRC tentang kerusuhan sipil Juli berlanjut di Durban – SABC News
South Africa

Dengar Pendapat Investigasi Nasional SAHRC tentang kerusuhan sipil Juli berlanjut di Durban – SABC News

Audiensi Investigasi Nasional oleh Komisi Hak Asasi Manusia Afrika Selatan (SAHRC) berlanjut di Umhlanga, utara Durban.

Penduduk Phoenix, Sham Maharaj, terus berbagi pengalamannya tentang kekerasan dan pembunuhan yang terjadi di daerah tersebut.

Lebih dari 350 orang tewas selama kerusuhan sipil di KwaZulu-Natal dan Gauteng.

Maharaj juga merupakan penyelenggara forum Komite Perdamaian dan Pembangunan.

Dalam video di bawah ini, SAHRC mendengarkan kerusuhan Juli:

Dia ditanyai apakah jumlah orang yang terbunuh di Phoenix selama kerusuhan – lebih dari tiga puluh – dapat didefinisikan sebagai pembantaian.

“Saya pikir itu adalah pembunuhan, yang tidak dapat diterima. Kami telah mengakuinya dan mengutuknya dan memberikan informasi kepada polisi agar orang-orang itu dapat ditangkap. Pembantaian dicetuskan oleh media dan politisi oportunistik tertentu. Yah, saya pikir ada penerimaan di pihak siapa pun yang mungkin bahwa itu (adalah) pembantaian. Jadi itu. Aku tidak bisa mengubah pikiranmu.”

Ditekan, Maharaj bersikeras, “Pandangan saya adalah bahwa orang-orang telah terbunuh.”

Pada hari Senin, saksi pertama pada Dengar Pendapat Nasional tentang kerusuhan Juli, Zama Nguse, dari salah satu pemukiman informal di Pietermaritzburg mengatakan pada sidang bagaimana keponakannya Sbahle Nguse terbunuh selama kerusuhan.

Nguse mengenang peristiwa tentang bagaimana para pengusaha di Durban diduga membakar gubuk mereka dan menembak orang lain yang menuduh mereka menjarah dan membakar bisnis mereka.

Dia mengatakan ketika mereka berlari ke rumah, mereka mendengar suara tembakan dan kemudian diberitahu bahwa keponakannya telah ditembak.

Sidang yang dipimpin oleh Komisi Hak Asasi Manusia menyelidiki kerusuhan pada bulan Juli di KwaZulu-Natal dan Gauteng yang merenggut lebih dari 350 nyawa.

Posted By : pengeluaran hk hari ini