totosgp

Colorado Menang Jelek | Penyeberang

Longsor 2022 tahu cara bermain cantik, dan sementara sebagian besar pemain hoki mungkin tidak akan menganggap itu sebagai pujian, saya bersungguh-sungguh. Mereka berada di urutan keempat di liga dalam hal mencetak gol tahun ini dan hanya menjadi lebih baik di babak playoff. Mereka tahu cara memegang keping, dengan hanya Lightning yang menawarkan lebih sedikit hadiah sepanjang musim. Mereka dinamis dan kreatif dengan keunggulan pemain, mencetak lebih dari sepertiga peluang mereka di babak playoff ini. Dan di sisi lain, sebagian besar karena seberapa banyak mereka mengendalikan permainan di zona ofensif, Avs ini hanya berada di urutan ke-20 di liga dalam tembakan yang diblokir, dan ke-23 dalam hit. Dengan tujuh pencetak 20 gol yang berbeda dan sembilan orang dengan setidaknya lima di babak playoff, Longsoran telah memperjelas seberapa baik mereka memahami hoki yang indah dan menyerang, dan sering kali terasa seperti Makar, atau MacKinnon, atau Rantanen, atau Landeskog, atau Nichushkin, atau Kadri hanya beberapa saat lagi dari kehancuran yang membuat semua orang berdiri. Mereka menyenangkan dan karismatik dan penuh dengan bakat, dan itu memungkinkan mereka untuk mengalahkan Lightning yang sama berbakatnya di permainan mereka sendiri sejauh ini di Final Piala Stanley ini.

Namun Game 4 pada Rabu malam sedikit berbeda—bukan dalam hasilnya, karena Longsoran menang 3-2 dalam perpanjangan waktu untuk memimpin seri 3-1—tetapi dalam cara Colorado mencapainya. Dalam permainan fisik yang buruk yang memakan korban terutama pada Lightning, Avs menciptakan keberuntungan mereka sendiri melalui pantulan aneh, pengkondisian elit, dan tekad untuk terus mencoba jaring bahkan ketika Lightning mempertahankan pengabdian fanatik untuk menghentikan tembakan agar tidak melewati kepada Andrei Vasilevskiy. Sorotan yang dihasilkan sangat berbeda dengan momen mencuri perhatian yang telah menentukan laju Colorado sejauh ini. Sebaliknya, mereka menunjukkan tim yang bersedia menyelinap melalui celah apa pun, tidak peduli seberapa kecil, untuk melanjutkan jalan mereka ke Piala.

Periode pertama, khususnya, adalah yang aneh, karena Lightning mencetak hampir seketika, dan mengalahkan Avs dalam kategori tembakan, tetapi sebenarnya tidak memiliki banyak penguasaan zona ofensif. Polanya adalah Colorado akan menahan keping untuk sementara waktu tetapi gagal untuk memisahkan disiplin pertahanan Tampa, dan kemudian Lightning akan mengambilnya untuk kesempatan cepat, dan kemudian Avs akan mendapatkannya kembali dan mengatur ulang.

Itu membawa kami ke jeda dengan keunggulan 1-0 Lightning, tetapi penalti pertama Tampa di pertandingan itu, tiga menit memasuki menit kedua, akhirnya memberi Avalanche sedikit ruang ekstra yang mereka butuhkan untuk membuat sesuatu terjadi. Sebuah gol Nathan MacKinnon pada power play, dengan assist dari Mikko Rantanen dan Cale Makar, adalah peristiwa longsoran salju yang paling tidak mengejutkan yang bisa Anda lakukan, di atas kertas. Tapi cara itu terjadi, hampir sepenuhnya secara tidak sengaja dengan MacKinnon bahkan tidak melihat keping itu ketika mengenai dia dan masuk, adalah sesuatu yang lebih langka. Ini bukan tujuan keterampilan. Itu hanya gol yang bisa terjadi ketika Anda tidak terbiasa tanpa gol sejauh ini dalam permainan dan berusaha sangat keras untuk mendapatkan sesuatu di papan tulis.

Victor Hedman mengembalikan keunggulan Lightning dengan memanfaatkan kedua pemain bertahan lama Jack Johnson dan kiper rapuh Darcy Kuemper. Namun di kuarter ketiga, Longsor mengikatnya kembali dengan gol canggung yang tidak biasa. Saya suka yang ini, khususnya karena trio yang menciptakannya: Andrew Cogliano, Darren Helm, dan Nico Sturm, yang semuanya saat ini duduk di urutan 13, 14, dan 19 di papan peringkat poin untuk Avalanche di playoff ini. Ini adalah baris keempat yang unik, menampilkan dua penyerang tertua di tim di veteran Cogliano dan Helm, ditambah Sturm yang jauh lebih muda dan rewel, yang gagal mencetak gol dalam 32 pertandingan sejak dia ditukar dari Wild. Mereka adalah nama terakhir yang Anda pikirkan ketika Anda mempertimbangkan tim all-star yaitu Colorado, tetapi karena urutan yang membingungkan ini, itulah alasan seri ini tidak terikat.

Gol Kadri yang mengakhiri perpanjangan waktu juga sangat aneh, bahkan jika itu adalah gol yang paling terampil di malam itu, karena tidak ada yang menyadari bahwa itu adalah gol pada awalnya dan semua orang mengeluh tentang hal itu setelahnya. Tapi bagaimanapun gol terakhir itu datang—dan dengan Lightning yang terlihat begitu lelah, rasanya seperti inilah kekalahan Avs’ PL—itu akan menjadi sentuhan akhir pada kemenangan taktis dan psikologis yang komprehensif untuk Avalanche. Meskipun Tampa memulai permainan sesempurna mungkin dan menjaga lawan mereka dari memainkan gaya yang disukainya, Colorado masih menemukan cara untuk menghasilkan kemenangan jalan yang melemahkan melawan musuh yang jauh lebih berpengalaman. Mereka tidak hanya mengalahkan Lightning seperti yang mereka lakukan di Game 2; mereka melakukan sesuatu yang lebih membuat frustrasi.

Namun wajib para togeler ketahui, untuk bisa memandang keluarnya sgp hari ini secara live draw singapore pools. Maka para togeler wajib mendownload vpn lebih-lebih dahulu di perangkat yang kamu gunakan. Pasalnya kini website singaporepools.com.sg sudah secara sah di blokir oleh pemerintah Indonesia tepatnya kominfo. Sehingga untuk itulah kita menyarakan para togeler untuk selamanya memilih halaman sebagai website terpercaya yang dapat senantiasa menginformasikan hasil keluaran sgp hari ini paling valid.