Features

Chopra mengakhiri penantian panjang India untuk meraih emas atletik di Olimpiade – SABC News

Penantian panjang dan menyakitkan India untuk medali emas atletik Olimpiade pertama berakhir pada hari Sabtu ketika Neeraj Chopra, putra seorang petani, memenangkan lembing putra di Olimpiade Tokyo.

Hanya butuh satu lemparan pada malam Tokyo yang nyaman dari pemain berusia 22 tahun untuk memulai negara berpenduduk terbesar kedua di dunia yang memimpikan mengakhiri tahun-tahun penderitaan.

Lembingnya terbang ke lampu terang stadion dan mendarat setelah menempuh jarak 87,03 meter – cukup untuk memberinya keunggulan.

Penuh percaya diri, Chopra mengirim upaya keduanya lebih jauh ke 87,58m, memperkuat posisinya dan mengirim 1,35 miliar orang kembali ke rumah dengan kegembiraan yang mengigau.

“Di babak kualifikasi saya melempar dengan sangat baik sehingga saya tahu saya bisa melakukan yang lebih baik di final,” kata Chopra yang berseri-seri. “Aku tidak tahu itu akan menjadi emas.”

Sementara India dikreditkan dengan medali perak rintangan Norman Pritchard dari tahun 1900 sebelum memperoleh kemerdekaan dari Inggris, negara itu menganggap dirinya tidak pernah memenangkan medali atletik di Olimpiade sebelum Sabtu.

Sebelum Chopra, India hanya memiliki satu pemenang medali emas Olimpiade individu di Abhinav Bindra, yang memenangkan acara senapan angin 10 meter di Olimpiade Beijing 2008.

Chopra, yang berasal dari negara bagian Haryana, India utara, adalah seorang anak laki-laki berusia 12 tahun yang kelebihan berat badan yang terus-menerus dibujuk oleh anggota keluarganya untuk berolahraga – mungkin untuk membantunya menurunkan berat badan.

Dia akhirnya menyerah dan mulai berlatih di Stadion Shivaji di Panipat dan tidak sampai dia melihat beberapa atlet senior melempar lembing di stadion, dia memutuskan untuk menempatkan lengan dan bahunya ke dalam olahraga.

Chopra kemudian memenangkan emas Asian Games dan Commonwealth Games pada 2018 sebelum cedera pada lengan lemparnya dan pandemi COVID-19 membuatnya absen selama hampir dua tahun.

Tapi dia menggunakan waktu untuk memperbaiki kelemahan dalam tekniknya, lolos ke Tokyo dengan lemparan 87,86m tahun lalu dan mencatat rekor terbaik pribadi 88,07 pada Maret tahun ini.

Mantan juara dunia junior berambut pel itu khawatir tentang kurangnya kompetisi menuju Tokyo, tetapi itu tidak menjadi masalah.

Penghargaan dan banyak penghargaan uang tunai – universitas tempat dia melakukan kelulusannya adalah salah satu yang pertama mengumumkan dompet hadiah – akan mengalir untuk Chopra selama beberapa minggu ke depan.

Namun terlepas dari tingginya malam itu, itu adalah penampilan Olimpiade di bawah standar untuk negaranya, yang selesai dengan satu emas, dua perak dan empat medali perunggu di Tokyo.

Kriket mengerdilkan setiap olahraga lain di India tetapi Chopra, dengan penampilan Bollywood dan medali barunya yang mengkilap, akan berjalan di malam hari sambil bermimpi bahwa dia bisa menjadi wajah perubahan.

Posted By : hasil hk