CDC Afrika berhubungan dengan pejabat kesehatan SA di tengah kekhawatiran varian baru – SABC News
Sci-tech

CDC Afrika berhubungan dengan pejabat kesehatan SA di tengah kekhawatiran varian baru – SABC News

CDC Afrika mengatakan sedang melakukan kontak dengan pejabat kesehatan di Afrika Selatan untuk memahami varian COVID-19 baru dan dampaknya terhadap populasi. Direktur Dr. John Nkengasong mengatakan terlalu dini bagi pusat untuk berkomentar, karena Afrika Selatan mengumumkan bahwa varian B.1.1.529 telah terdeteksi di negara tersebut.

Institut Nasional untuk Penyakit Menular sebelumnya mengkonfirmasi munculnya varian COVID-19 baru di Afrika Selatan.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa varian COVID baru membawa jumlah mutasi yang sangat tinggi dapat mendorong gelombang penyakit lebih lanjut dengan menghindari pertahanan tubuh.

Pernyataan tentang apa yang diketahui tentang varian ini diharapkan akan segera dirilis.

Ini terjadi menjelang gelombang infeksi ke-4 yang diperkirakan akan melanda negara itu pada bulan Desember.

Menteri Kesehatan Joe Phaahla diharapkan menjadi tuan rumah media briefing sore ini.

Pemuda yang tidak divaksinasi didesak untuk mendapatkan jabs

Mengingat meningkatnya ketakutan dan kekhawatiran tentang kemungkinan gelombang keempat infeksi, Departemen Kesehatan telah mendesak kaum muda di negara itu untuk divaksinasi.

Penjabat Direktur Jenderal Departemen, Dr Nicholas Crisp, sekali lagi memperingatkan bahwa gelombang virus corona berikutnya kemungkinan akan melanda negara itu selama musim perayaan.

Dr Crisp juga menyatakan keprihatinan tentang keraguan vaksin di antara beberapa anak muda.

“Lebih dari 65% orang yang berusia di atas 60 tahun telah mendapatkan setidaknya satu dosis, sekarang 60% dari mereka yang berusia di atas 50 tahun telah divaksinasi. Tetapi ketika seseorang turun dan memasuki populasi usia 18-an ke 35-an dan 35-an ke 49-an, angkanya turun drastis. Jadi hanya sekitar seperempat anak muda antara usia 18 dan 35 yang telah divaksinasi dan ada banyak kesempatan untuk kelompok itu. Mereka tampaknya mengikuti media sosial atau sangat dibujuk oleh komentar negatif dan disinformasi serta fakta buruk yang ada di ruang itu.”

Varian sebelumnya di SA

Varian Delta mendominasi infeksi di Afrika Selatan selama gelombang ketiga infeksi COVID-19 di negara itu, menjadi yang terburuk pada Juli ketika kasus melonjak.

Pada saat itu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), varian tersebut adalah yang paling menular dari varian yang diidentifikasi sejauh ini.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kurangnya vaksin di negara-negara miskin memperburuk penularan varian tersebut.

WHO menguraikan varian COVID-10 selama gelombang ketiga:

Apa varian Deltanya?

Mencolok populasi yang tidak divaksinasi di banyak negara, varian Delta, pertama kali diidentifikasi di India, terbukti mampu menginfeksi proporsi yang lebih tinggi dari orang yang divaksinasi daripada pendahulunya.

WHO mengklasifikasikan Delta sebagai varian kekhawatiran, yang berarti telah terbukti mampu meningkatkan penularan, menyebabkan penyakit yang lebih parah atau mengurangi manfaat vaksin dan perawatan.

Menurut Shane Crotty, ahli virologi di La Jolla Institute for Immunology di San Diego, “kekuatan super” Delta adalah kemampuan menularnya. Peneliti China menemukan bahwa orang yang terinfeksi Delta membawa virus 1.260 kali lebih banyak di hidung mereka dibandingkan dengan versi asli virus corona. Beberapa penelitian AS menunjukkan bahwa “viral load” pada individu yang divaksinasi yang terinfeksi Delta setara dengan mereka yang tidak divaksinasi, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

Sementara coronavirus asli membutuhkan waktu hingga tujuh hari untuk menyebabkan gejala, Delta menyebabkan gejala dua hingga tiga hari lebih cepat, memberi sistem kekebalan lebih sedikit waktu untuk merespons dan meningkatkan pertahanan.

Delta juga tampaknya dapat bermutasi lebih lanjut, dengan laporan yang muncul tentang varian “Delta Plus”, sub-garis keturunan yang membawa mutasi tambahan yang telah terbukti menghindari perlindungan kekebalan.

Dalam video di bawah ini, SABC News menjelaskan varian Delta lebih detail:

-Laporan tambahan oleh Prabashini Mooodley dan Reuters

Posted By : togel hari ini hongkong