Anak-anak yang tidak divaksinasi memiliki peluang lebih baik untuk bertahan dari penyakit parah, kematian: NICD – SABC News
Sci-tech

Anak-anak yang tidak divaksinasi memiliki peluang lebih baik untuk bertahan dari penyakit parah, kematian: NICD – SABC News

Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) telah menegaskan kembali bahwa meskipun kemungkinan infeksi COVID-19 sama untuk anak muda dan orang tua, anak-anak yang tidak divaksinasi memiliki peluang lebih baik untuk bertahan dari penyakit parah dan kematian.

Ini datang dengan latar belakang Partai Demokrat Kristen Afrika (ACDP) dan tiga organisasi lainnya, meluncurkan tantangan pengadilan terhadap vaksinasi anak-anak terhadap COVID-19.

Koalisi Pekerja Kesehatan Peduli, Bebaskan Anak, Selamatkan Bangsa, dan Aliansi Peduli COVID dan ACDP akan meluncurkan aplikasi mendesak untuk didengar di Pengadilan Tinggi di Pretoria pada hari Rabu, untuk menghentikan vaksinasi anak-anak antara usia 12 tahun. dan 17.

Dokter NICD Bhinam Jinal mengatakan, “Jadi meskipun usia 70 tahun mungkin menerima vaksin dan membuat respons terhadap SARS-COV-2, katakanlah setelah satu tahun atau lebih, tubuh mereka akan lupa bahwa mereka pernah mendapatkan vaksin itu. dan di situlah letak perbedaannya sedangkan anak berusia 18 tahun memiliki sistem tubuh muda yang kuat, jadi bahkan jika mereka terinfeksi, mereka tidak divaksinasi, tubuh mereka dapat melawannya jauh lebih mudah daripada seseorang yang lebih tua.”

VIDEO: Bulan lalu, ACDP berbaris menentang vaksinasi COVID-19 wajib:

Registrasi

Bulan lalu, Departemen Kesehatan memulai pendaftaran dan vaksinasi anak-anak muda dari usia 12 hingga 17 tahun.

Pemerintah akan memberikan satu dosis vaksin Pfizer sesuai dengan rekomendasi dari Ministerial Advisory Committee on Vaccines.

Ini mengikuti pengumuman yang dibuat oleh Menteri Kesehatan Dr. Joe Phaahla bahwa semua anak berusia 12-17 tahun ke atas akan memenuhi syarat untuk menerima satu dosis vaksin Pfizer.

Pengumuman tersebut telah menarik reaksi beragam tentang apakah keputusan yang tepat oleh pemerintah untuk memvaksinasi kaum muda tanpa persetujuan orang tua.

Penjabat Direktur Jenderal Kesehatan Nasional Dr. Nicholas Crisp menjelaskan mengapa anak-anak harus divaksinasi:

Posted By : togel hari ini hongkong