Afrika memiliki tujuan untuk mengangkut hidrokarbon meskipun ada perubahan global – SABC News
Africa

Afrika memiliki tujuan untuk mengangkut hidrokarbon meskipun ada perubahan global – SABC News

Beberapa negara Afrika berencana untuk mengeksploitasi cadangan minyak dan gas mereka untuk mengatasi kemiskinan dan kekurangan energi, perwakilan yang berkumpul di Dubai mengatakan minggu ini dalam menghadapi tekanan untuk mengakhiri ekstraksi bahan bakar fosil untuk mengekang pemanasan global.

Pejabat dan eksekutif industri menekankan bahwa Afrika secara keseluruhan memiliki jejak karbon yang relatif kecil, yang diperkirakan Statista menyumbang 3,7% dari emisi CO2 global pada tahun 2020.

“Kami ingin mengembangkan sumber daya kami sebagai Afrika, seperti yang telah dilakukan saudara-saudara kami di Barat,” John Munyes, Menteri Perminyakan dan Pertambangan Kenya, mengatakan pada konferensi Minggu Minyak Afrika di Dubai, yang bertepatan dengan minggu kedua Perserikatan Bangsa-Bangsa. KTT iklim COP26 di Glasgow, Skotlandia.

“Sebagian besar Kenya adalah energi terbarukan, kami hanya ingin memanfaatkan apa yang telah Tuhan berikan kepada kami: hidrokarbon,” tambahnya.

Di seluruh benua Afrika, di mana sekitar 600 juta orang kekurangan listrik, baik produsen mapan maupun yang baru muncul berusaha untuk mempercepat ekstraksi hidrokarbon.

“Kami memahami bahwa kami harus mengurangi kerusakan pada planet ini. Itu sebabnya kami telah menandatangani transisi energi,” kata Thomas Camara, Menteri Pertambangan, Minyak dan Energi Pantai Gading.

“Tetapi untuk negara-negara Afrika kami, kami harus memastikan bahwa populasi kami memiliki akses ke energi … Kami tidak akan berpaling dari perusahaan minyak dan energi sehingga kami dapat memastikan kebahagiaan – dan bahkan keberadaan – populasi kami.”

Sekitar dua lusin negara Afrika menawarkan sektor energi mereka kepada investor selama acara di Dubai.

Anggota OPEC Angola, di mana produksi memuncak pada 2008 dan terus menurun selama setengah dekade terakhir, berencana untuk mengembangkan lebih banyak ladang termasuk melalui putaran lisensi untuk blok darat pada 2023 dan blok lepas pantai pada 2025.

Output pada 2031 diproyeksikan sedikit melebihi tahun lalu sekitar 1,3 juta barel per hari.

Ghana, yang menemukan minyak pada tahun 2007 dan mulai ekstraksi pada akhir 2010, akan menyalurkan investasi ke pengembangan minyak dan gas untuk kemudian menggunakan dana tersebut untuk berinvestasi dalam infrastruktur dan kesejahteraan sosial seperti kesehatan dan pendidikan, wakil menteri energi, Andrew Egyapa Mercer , dikatakan.

“Kami sangat percaya pada minyak dan gas, dan khususnya gas” untuk memastikan beban dasar energi yang andal, tambahnya.

JAM BERKENTANG

Perusahaan minyak dan gas Barat yang ingin mengembangkan deposit di Afrika menghadapi tekanan yang meningkat atas masalah lingkungan, yang membuat mereka mempercepat rencana saat dunia beralih ke bentuk energi terbarukan seperti matahari dan angin.

“Kami harus menemukan proses yang memungkinkan kami mengubah penemuan menjadi produksi secepat mungkin, karena waktu terus berjalan. Jam terus berdetak dalam hal transisi energi,” kata Paul McCafferty, wakil presiden senior Afrika di perusahaan energi utama Norwegia, Equinor.

Eksekutif industri mengatakan di antara tantangan yang mereka hadapi sekarang adalah mengamankan modal yang cukup untuk proyek-proyek hidrokarbon.

Pengekspor minyak utama Angola, dan pada tingkat lebih rendah Nigeria, menghadapi penurunan produksi minyak mentah karena kurangnya investasi di ladang minyak laut dalam yang mahal, sebagian karena perusahaan minyak mengalokasikan lebih sedikit dana untuk bahan bakar fosil.

CEO Africa Oil Corp Keith Hill mengatakan proses transisi energi perlu diseimbangkan dan itu lebih merupakan proses 30 tahun daripada lima atau 10 tahun.

Untuk Uganda, hidrokarbon diperlukan untuk membentuk kembali ekonomi, kata menteri energinya, dan negara itu mengandalkan pipa melalui Tanzania ke pantai Samudra Hindia yang akan membantu Uganda mengekspor minyak mentahnya.

“Kami memiliki kewajiban untuk menyediakan lapangan kerja bagi masyarakat kami. Kami memiliki tugas untuk memastikan distribusi listrik sampai ke orang terakhir,” kata Menteri Energi Ruth Nankabirwa.

Posted By : pengeluaran hongkong